Kuliah di Jerman: Mengurus residence permit/izin tinggal (Aufenthaltstitels)

Hey you guys!

Kali ini gue mau cerita tentang pengalaman gue urus residence permit atau izin tinggal di Jerman. Jadi setelah gue urus daftar penduduk ke Rathaus (cek apa aja yang harus diurus disini ya), gue dapet kertas termin atau appointment untuk urus si izin tinggal ini.

Kalian tau gak, ini gue udah draft dari lama tapi ga gue selesaiin gitu dan ga gue post-post sampe gue udah mau urus perpanjangan si residence permit ini HAHAHAHA AMPUN

Okay baiklah mari kita selesaikan apa yang sudah dimulai tapi ga dikerja-kerjain. Ah aku.

Ini ada cerita bodohnya juga sih tapi, ah ntar aja di belakang wkwkwkwkkw. Duh Kemmy kapan ga bodoh deh ah. Disclaimer lagi ya, pengurusan ini bisa beda beda di tiap kota jadi kalian tetep harus cek lagi di tempat kalian itu bagaimana nantinya. Terutama masa pandemik begini, kemungkinan bisa berubah baik dari caranya maupun requirementnya. Harus selalu rajin ngecek sendiri dan nanya kalau ada yang kalian ga paham, oke?

Nah jadi gue dapet surat dari Immigration Office untuk perpanjang ijin tinggal gue. VISA gue itu valid sampe Maret tapi gue udah dapet surat ini dari umm Oktober awal dan gue dapet Termin tanggal 10 Desember jam 09.50 (iya sampe spesifik jamnya). Ada kasus dimana temen gue ga dapet dapet jadwal termin sedangkan gue dapet dengan sendirinya. Kenapa bisa begitu? Sejujurnya gue pun gatau. Bisa jadi suratnya nyasar atau mungkin ada alasan lain. Jadi kalo kira kira kalian belom dapet jadwal untuk perpanjang umm mungkin sekitar 2-3 bulan sebelum visa/permit kalian abis masa berlakunya, bisa minta langsung ke officenya ya. Jadi apa aja yang gue perluin?

1. Aufenthaltserlaubnis (Izin Tinggal)

Nah karena ini pertama kalinya gue perpanjang ijin, gue belom punya ini karena gue cuma ada visa. Ini yang nanti kalian dapet sih

2. Fiktionsbescheinigung

Again, belum punya yaa. Ini nanti kalian dikasih juga abis urus permit

3. Passport

Jangan lupa cek masa berlaku passport kalian ya

4. Form yang sudah diisi

Jadi mereka juga kirim form yang harus kalian isi. Lembarannya banyak banget wkwkwk ada 4-5 lembar apa yang harus diisi. Gue ga bisa kasih liat isi formnya karena gue sendiri udah ga megang heheh

5. Pas foto background putih

Gue pake pas foto yang sama pas gue apply VISA karena gue bawa banyak banget pas foto ke jerman hahahah tapi disini bisa juga kalian pas foto kalo ga salah 6 euro dapet 4. Modelnya kayak fotobox gitu sih. Gue belom pernah coba tapi hahaha berhubung gue bawa banyak banget pas foto sampe diketawain sama orang sini pas apply asuransi

6. Rekening koran 3 bulan terakhir/bukti beasiswa

Kalau kalian beasiswa, kalian bisa bawa surat konfirmasi yang menyatakan kalian punya beasiswa gitu. Basically ini proof kalo kalian punya uang untuk biaya idup di Jerman. Nah buat kalian yang masih baru sampe kayak gue kemarin, sediain rekening koran blocked account kalian karena emang uang kalian kan bulanan turun darisana. Gue juga bawa rekening koran dari Bankkonto gue di jerman.

Nah pas gue apply gue dikasih tau kalo next time gue harus sediain minimal 10 ribu euro (jir banyak amat) di akun gue untuk perpanjang. Gue bilang yang sekarang gue ga sediain segitu karena gue masih pake blocked account dan pas gue apply visa di Indonesia, requirementnya masih 8000 sekian belom 10 ribu, gituu. Dan ya sekarang alhasil gue berhemat-hemat berusaha keep uang gue 10 ribu sampe gue dipanggil lagi buat perbaruin permit hikss padahal sepatu gue udah jebol soalnya udah 5 tahun wkwkwkw (gue emang kalo pake sepatu awet gitu dan iya emang miskin banget udah jebol ga beli beli sepatu ahhahah).

7. Bukti asuransi

Nah ini gue minta sama AOK namanya Krankenversicherungnachweis

8. Studienbescheinigung

Ini berkas yang menandakan kamu student di Jerman. Dapetnya darimana? Kalo gue ada campusmanagement website gitu dimana gue bisa log in terus download dokumen ini gitu

9. Teilnahmebescheinigung Deutschkurs

Basically ini artinya bukti bawa lo ikut kursus Jerman. Ga ngerti juga kenapa gue diminta waktu itu tapi seinget gue sih pas gue di kantor imigrasi, mereka ga minta kertas ini. Cuma gue kebetulan bawa sertif kursus goethe gue jadi ya gue siapin aja

10. Uang 100 euro

Ini buat bayar proses perizinannya dan di Kiel cuma bisa bayar pake EC Karte (kartu debit)

Udah deeeh terus nanti kalian dikasih surat lagi kapan kalian ambil permitnya. Gue dapet tanggal 4 Februari jam 10.30 dan ya harus tanggal segitu ambilnya. Eh ada ujian kan gue jadi gue ga dateng wkwkw gue email mereka ga dibales yaudah gue dateng aja besoknya. EH GABISA DIAMBIL DONG TERUS GUE BINGUNG KAN GUE MAU BALIK INDO TANGGAL 18 HAHAHA lah matek nanti gabisa balik Jerman lagi gue mikirnya wwkwkkw. Yaudah gue bilang lah aing mau balik tanggal 18 Februari terus kesini lagi 20 Maret (yang berujung pada April wk sial, ceritanya bisa dibaca disini) dan VISA aing expired pertengahan Maret. Aih piye iki? Akhirnya mereka ngasih gue jadwal baru tanggal 17 Februari mantap emang wkwkwk. Nah pas ngambil itu ada beberapa hal yang perlu gue bawa yaitu Fiktionsbescheiningung (ini dikasih abis kalian submit dokumen), passport sama si permit (bagi yang udah punya).

Udah deeh gitu ajaa. Nanti kalian dikasih kartu residence permit gitu sama kayak ada kertasnya. Nah kalo si kartu ini kayak KTP jadi kalian harus bawa kemana kemana. Kalo si kertas ga perlu kalian bawa selama masih di dalem Jerman. Tapi kalo keluar Jerman kartu dan kertas harus di bawa gitu (dan paspor pastinya ya).

Well, gitu deh dokumen yang harus kalian siapin dan cara submit dan ambil permit kalian. Gampang kan? Yang penting siapin aja dokumennya dari jauh jauh hari soalnya lumayan banyak ehehe. Lemme know kalo kalian ada pertanyaan yaa

Cheers,

Kemmy