2 Tahun di Jerman: Kuliahnya kok gak selesai-selesai Kem?

Hey you guys!

Gue mau mulai post ini dengan tertawa: hahaha. Udah gitu aja. Wk. Apaan sih.

Jadiiii ceritanya gue udah 2 tahun di Jerman per September akhir kemarin. Horeee. Terus udah lulus? Oh tidak belum lulus aku sodara-sodara. Kok gitu? Wkwkwk. Dih apaan sih ditanya malah ketawa gitu.

Oke mari kita mulai dengan kesan pesan idup di LN 2 tahun.

Pertama-tama, gue udah ga pulang satu setengah tahun ke Indo. Kenapa? COVID di Indo masih parah dan ya aing gak boleh pulang sama orang tua :”) yah sedih. Apakah aku sudah dibuang :”””””) mak aku kangen makanan Indo dan segala 24/7 toko dan emol Jakarta. Itu kucing-kucing laknat di rumah pasti udah lupa gua :””””””D ah. Sedih.

Okeeeehh 2 tahun di Jerman gimana jadinya? Ya gitu, nano-nano rasanya: campur aduk. Wk. Masih? Ya masih :”) emang lu kata idup di luar mulai semua dari 0 ga ada keluarga, ga kenal siapa siapa gampang? Wkwkwkw tentu tidak Ferguso. Winter tahun lalu COVID di Jerman lumayan parah sampe banyak pantangan. Aku yang tadinya super high achiever dan aktif (iya ini kata-kata dari temen gue btw): socializing jalan, olahraga minimal 3 kali seminggu dan belajar tiap hari tapi masih ngerasa 24 jam lama amat yak ngapain lagi ya gua, yak itu semua hilang. Kembalilah sekarang aku menjadi Kemmy yang tinggal di kamar males keluar wkwkwk.

Bagaimana dengan perkuliahan? Sekarang gue masih nulis thesis gue: Fisheries Cultural Value in Western Baltic Sea. Apaan tuh? Auk ah gamau jelasin thesis disini ntar aja gue mau post terpisah di categories Books and Learning. Tapi w mau curhat dikit yaaa. Jadi topik gue ini ternyata hampir ga ada yang neliti makanya professor gue super tertarik, eits ga cuma doi. Satu research group yang entah ada berapa biji itu tertarik. Bahkan mau dipublikasi sama mereka. Mantap. Tekanannya mantulity. Lemme quote one of my supervisors statement:

Kemmy, Marie (my first supervisor who’s a professor) is really interested in your topic. The people in this floor is interested in your research. We want to published the results of your thesis

My second supervisor

Ahahaha.

Auk.

On the other hand though, gue tau hal ini actually mempermudah gua. Kenapa? Karena mereka tertarik, gue bakalan dibantu buat ngerjain thesis. Kedua, kalau gue nantinya memutuskan untuk jadi scientist/researcher/ambil PhD, publikasi ini juga bisa membantu gua. Sebetulnya nih ya, gue juga agak berharap if I do a great job in this research, they will employ me. Jadi ya banyak positifnya walau ada pressure juga ya tetep wkwkwk

Terus Kem, jadinya kenapa belum lulus? Susah ya?

Actually, ini adalah keinginan gue untuk menunda kelulusan. Kenapa? Karena gue merasa masih banyak hal yang bisa gue dapetin di kampus: privilege sebagai student dan ilmunya. Semester lalu gue memutuskan buat ambil side research project, buat apa? Literally just for fun. Yes, I am that excited to learn new things.

Apakah susah kuliah di Jerman?

Kayaknya dulu gue pernah bahas ini sih, tapi menurut gue ya gampang gampang susah. Tentunya beda dong system edukasi disini dan tipe/kultur pengajar disini. Jadi ya tetep butch effort lebih. Tapi, bisa ga sih lulus tepat waktu? Bisa banget. Banyak kok temen-temen gue yang lulus tepat waktu disini. Jadi kalau kalian, in the future, mutusin mau belajar di Jerman, jangan takut 😀

Untuk saat ini plan gue adalah nyelesaiin thesis sambil cari kerja untuk tahun depan. Nyari kerja dari sekarang? Karena gue gatau berapa lama it will take me to actually find a job, so why wait? Menurut gue better start now gitu daripada tepat. Dan gue sadar akan kelemahan gue yang belum fluent ngomong Jerman. Jadi yaa, satu lagi kegiatan gue: lancarin bahasa Jerman. Tapi gue sekarang juga belajar Korea sih, kenapa? Ya itu sih emang salah satu keinginan gue: bisa 5 bahasa.

Jadiiii intinya idup 2 tahun di Jerman adalah nano nano. Iya masih sama kayak tahun lalu wkwkkw yang beda cuma progressnya dan plan gue untuk kedepannya 😀

Cheers,

Kemmy

Kuliah di Jerman: Curhatan kuliah setelah satu semester

Hey you guys!

Gue ganti judul yang tadinya “Kuliah di luar negeri” jadi “Kuliah di Jerman.” Kenapa? Biar lebih spesifik dan gak misleading aja gitu. Gak ada yang nanya sih Kem. Yaudah deh. (Apa sih ngomong sendiri)

Gue suka ditanya sama orang-orang, mau itu keluarga, temen atau beberapa orang yang kontak gue via DM instagram (iyes, feel free to contact me kalau kalian mau nanya-nanya. Gue akan jawab sebisa mungkin :3):

“Kuliah di Jerman gimana sih? Susah ga?”

Yaaaaa, gitu deh. Ga ngejawab emang.

Disclaimer dulu yaaa, gue cerita based on pengalaman gue sendiri jadi mungkin bisa beda-beda untuk tiap orang. Dan gue gatau tentang peliknya S1 di Jerman jadi gue ga akan ngomongin ini yes.

Sebetulnya untuk jawab susah atau gak itu agak susah sih buat gue karena menurut gue itu semua tergantung sama yang jalanin. Misalnya nih ya, menurut gue, gue masih bisa ngikutin pelajaran di kelas yah so far so good lah. Gue masih bisa membagi waktu buat main sama temen, baca buku (yang bukan pelajaran), olahraga, bolos kelas buat main poker pake gummy bear dan lain lain. Bahkan masih ada waktu buat ngegalau atau bingung mau ngapain (lebih tepatnya jadi galau ga jelas karena ga ada kerjaan). Kelas yang gue ambil juga lebih banyak dari rekomendasi dari dosennya (ambitchous aku tuh). Emang gue ambil yang menurut gue menarik dan emang pengen gue pelajarin kebetulan, eh taunya kebanyakan wkwkw. Yah alhamdulillah ga keteteran sih untuk semester 1 ini semoga lanjutannya juga ya hahaha.

Tapi ada juga yang bilang kuliah disini padet banget dan belajar bener-bener harus dari jauh-jauh hari, tugas banyak, pelajaran susah dan lain-lain. To be honest, my learning style is still the same, meratiin aja dosennya ngomong apa. Bukan berarti gue bilang kalo gue sombong ga belajar ya, emang tiap orang punya cara belajar beda-beda. Gue bukan tipe yang rajin review, tapi gue akan skimming notes gue sehari sebelum kelasnya. Dan kalau emang ada bahan bacaan yang harus dibaca, ya gue baca sehari sebelumnya biar bisa ikut diskusi.

Jadi jurusan lo santai banget apa gimana Kem?

Again, tiap orang beda-beda, tiap jurusan juga beda beda. Bisa jadi kalo gue ambil kuliah di jurusan lain gue ga akan ngerti apa yang mereka omongin. Sama halnya buat orang lain, kemungkinan bisa 2, antara mereka merasa apa yang gue pelajarin ini gampang dan santai banget, atau mereka keteteran.

By the way, disini itu bobot nilai untuk ujian itu 100% (seenggaknya untuk fakultas gue begitu ya). Emejing emang. Waktu awal gue liat liat silabus terus liat bobot ujian 100% rasanya aku mau mati saja~ ga ada dongkrak nilai pake tugas kayak pas gue S1 ahahahha matek. modar. isdet. die.

Sebelum gue curhatin ujian, gue mau curhatin background gue dan kuliah yang gue ambil. Jadi, gue sekarang kuliah manajemen lingkungan (in general bukan dalam kontek tempat kerja ya) tapi gue ga ada background lingkungan yang general. Background pendidikan dan pekerjaan gue itu K3 (Kesehatan Keselamatan Kerja) atau kalo di kantor kantor namanya HSE (Health Safety Environment). Background dan alasan gue ambil kuliah di jurusan ini bisa kalian baca di post lama gue ya.

Ujian disini agak beda sama di Indonesia. Bukan agak sih, emang beda banget. Jadi ada 3 periode ujian, kalian bisa pilih mau ujian di periode mana, dan kalau kalian gagal bisa ngulang atau remedial di periode ujian selanjutnya gitu. Kalian bisa remedial sampe 3 kali. Nah kalo kalian masih gagal juga di matkul yang sama setelah 3 kali coba, kalian dikasih kesempatan terakhir atau disini disebut “Joker” dan kalian cuma bisa pake kesempatan itu satu kali selama kuliah. Waw aku dikasih kesempatan lebih. Banyak kebebasan yang dikasih disini sampe bingung akutuuuu

Kebetulan matkul yang gue ambil ini ujiannya macem-macem. Ada yang presentasi individu, presentasi kelompok, ujian tulis, ujian oral, report, scientific poster (tugas kelompok). Dari semua paling dag dig dug itu menurut gue adalah ujian oral. Ya bok berasa sidang weeey. Jadi, gue ambil kuliah tentang “Environmental Planning and Environmental Economics”, waw keliatannya menarique, aku ambil ah. Itu apaan? Mana gue tau, gue kan ga ada background lingkungan wokwokwok tapi dia menarique. I’m drawn by that “economic” word. WQWQ dasar aku. Gue adalah orang yang gampang ter-distract alhasil suka daydreaming ga jelas atau doodling sampah pas kelas. Katanya tadi merhatiin Kem, kenapa sekarang malah ga jelas gini. Ah kamu.

Nah ujiannya itu oral exam, jadi gue bakalan duduk bareng 2 professor (iya 2 biji), yang satu yang ngajar planning yang satu yang ngajar economic. Terus nanti masing-masing dosen akan ngasih gue 1 pertanyaan terus gue dikasih waktu buat persiapan untuk merangkai jawaban. Abis ngejawab, nanti bakal ada pertanyaan sambungan dari jawaban kalian gitu aja terus sampe waktunya abis hahhaha. Terus nanti kita disuruh keluar soalnya mereka mau diskusi gimana menurut mereka tadi jawaban gue dan nentuin nilainya. Abis itu nanti kita dipanggil lagi ke dalem buat ngomongin kesan pesan (?) pas ujian abis itu dikasih tau nilainya. Nah jadi gitu kalo ujian oral, cem sidang.

Kemarin pas gue ujian oral, untuk pertanyaan planning gue dapet peta terus suruh jelasin kalo gue mau bikin nature protection area itu apa aja yang harus gue perhatiin, apa yang harus gue lakukan, apa juga yang harus gue lakukan kalo ada masalah dan sebagainya. WAW. PETA. WAW. Di saat itu juga aku merasa isdet lah aku. die. bhay. Gagal aja udah wk. Lalu meringis dalem hati. Semacam aku merasa aku mati, tapi di satu sisi gue tau dapet peta juga cukup memudahkan gue pas ngejelasin jawaban gue. Tapi ya, aing kan ngarep dapet pertanyaan lain. Untung masih dapet nilai bagus walau aku mau lebih karena aku ambitchous. Karena disini nilainya kebalik kayak di Indonesia (1 paling bagus), pas dikasih tau nilainya gue malah ceming karena ngira aing ga lulus wqwqwq. Ah dasar aku.

Yaaah kurang lebih gitu aja sih curhatan aing setelah satu semester kuliah. Ga berasa ya udah satu semester. Ah cepat sekali waktu ini berlalu~

Cheers

Kemmy