Ga Ngomongin Suka, Cuma Duka: Ga enaknya tinggal di luar negeri (Part 2) – edisi COVID19

Hey you guys!

Mau ngoceh lagi lah gua ga enaknya tinggal di luar negeri (part 1 bisa cek disini ya). Buat seneng-seneng keluh kesah aja ya ini (hah gimana maksudnya), jangan terlalu dibawa serius okeeeh? Ini cuma based on duka gua aja wkwkw sukanya tetep ada kok tapi mau ngomongin duka aja wk. Nah kali ini gue mau ngomongin ga enaknya tinggal di LN edisi covid. Ehem, gue tinggal di Jerman udah mau 2 tahun tapi 1.5 tahun COVID yaelah apaan sih :””””) eh udah curhat aja oke kita mulai

Hore sekolah di eropa! Eh covid.

Udah seneng seneng ya akhirnya bisa kuliah ke LN, melebarkan horizon (azek) ke kancah international macem Agnez Mo eh corona. Ya Tuhan. Tidak ada lah itu jalan jalan keliling yurop dan foto fotonya. Yang ada aku makin ngendep di kamar. Boro boro keluar kota melihat dunia luar, diajak main ke rumah temen/ke taman aja aku moh. Jadi ya itu, duka pertama covid edition yaaa coronanya :”)

Tutup buka tutup buka eh janjian dulu dong

Jambu~ janji janji mu janji busuk. eh ini mah buat gebetan yang ga ada kejelasan ya? *plak* Waktu winter 2020 kemarin itu penuh dengan kebingungan. Angka turun, orang orang senang, toko buka, eh besoknya naik lagi, terus toko langsung suruh tutup lagi. Eh turun lagi, hore buka lagi, eh gajadi tutup lagi. Gituuuu aja terus sampe bingung. Toko yang gue maksud disini itu yang ga essential ya kayak resto (beberapa masih sediain pick up take away/delivery), baju, toko macam ikea. Kalo supermarket, apotek, optik gitu ya tetep buka. Kadang ga jelas gitu, kadang dibuka sistem Termin atau buat janji dulu mau ketemuan (?) cem mau ketemu gebetan dah wkwkw

“Eh sekarang lagi maksimal berapa orang sama berapa household?”

Iya, kayak point sebelumnya. Aturannya ganti ganti mulu. Bingung akutuuu. Selang seminggu beda aturan, lah auk aku pusing. Pas natal tahun baru ada aturan berbeda juga. Auk ah wkwk. Disini dibatesin kalo mau ketemu orang mau indoor atau outdoor gitu. Dulu aturannya sempet maksimal 10 orang outdoor dari 2 household berbeda, atau maksimal 5 orang dari 2 household berbeda untuk indoor daaan semacamnya. Bingung lah pokoknya. Maka dari itu point selanjutnya adalah…

“Lo gabisa ke tempat gue ya, udah maksimal”

Iyaps, ngusir orang wkwkwk. Yah gapapa sih cuma agak susah buat gue ngatur jadwal ketemuan sama temen gua. Misal nih ya gue kan biasa main bareng Arki dan Hanif tapi karena ada aturan maks 2 household ya gue cuma bisa ketemu 1 orang: either Hanif atau Arki. Waw aku direbutin 2 lelaki. Gak sih, tempat gue yang diperebutkan. Yah sedih. Kadang kasian aja gitu misalnya sama Hanif soalnya gue sama arki mulu main bareng. Dan kayak poin pertama, gue suka ogah diajak ketemu orang. “Kem, main yuuuk” “Moh.” Which leads to my next duka duka tinggal di LN edisi corona:

Mau ketemu orang kayak cari temen bobo bareng (eh): Kamu ‘bersih‘ ga?

Iya. Beneran ini mah. Kayak kalo kalian mau cari temen bobo bareng entah itu ONS atau FWB, cek dulu orang ini ada STD apa ga gitu gitu (if you dont do this, please do. Atau seenggaknya pake pengaman yes biar terlindungi dari STD. loh jadi ceramah). Gue selalu cek riwayat si orang yang mau ketemu gue dulu, dia sering ketemu orang lain apa gak, suka keluar keluar rumah apa ga dan lain lain. Kalo jawabannya iya, ya aku moh ketemu wk. Ribet sumpah kalo udah kena atau taunya mereka positif terus lo harus karantina ditelponin tiap hari dag dig dug seer takut tiba tiba bergejala terus harus begini begitu banyak sekali~ udah sakit, ribet lagi. Ah malas. Misalnya orang yang mau ketemu gue somehowclean,” tapi dia tinggal sama orang yang ga percaya corona/meremehkan/sering ketemu orang dan macamnya, YA AKU MOH JUGA DONG HAHA. Udahlah gua ga punya temen

Pusing liat layar mulu tapi kuliah tetep bayar yak?

Kuliah semua onlen tapi kuliah ku harganya tetap mahal yak. aha aha aha… Gue kira bakal berkurang gt ya seenggaknya kan gua di rumah aja sister bruder. Oh tidak semudah itu ferguso. Tapi semester depan berkurang jauh sih kuliah gua. Kemana aja hey aku udah mau lulus :”) Oh iya bayaran semester gue itu sebetulnya buat bayar semester ticket gitu, dan kita akan masuk ke duka selanjutnya:….

Punya semester ticket buat 2 negara bagian, tapi ga guna juga. Yah

Gak. Guna. Gitu aja sih wk. Bayar 200an euro tapi aku di rumah saja. Paling keluar naik bis seminggu sekali buat apa? belanja mingguan. Dah.

Terakhir sih:

Siap siap dapet kabar buruk dari orang terdekat di Indo

Yah ini sih sedih karena sekarang situasi di indo lagi serem dan gue selalu takut siapin diri buat denger kabar buruk dari indo. Terutama karena gue jauh dan gabisa apa apa dari sini gitu. Mau pulang juga ga gampang, jauh, mahal dan macem macemnya.

Udahan ah sedih jadinya wk. Jadi ya gitu lah duka gue di Jerman selama corona. Ya jelas ada suka nya juga disini selama covid kayak lebih terkendali misalnya atau kalau mau vaksin juga gue ada kejelasan walau gue emang dapetnya lama karena bukan group prioritas.

Anyway, stay safe and stay sane ya semua! Kalau dapet kesempatan untuk divaksin, please take it. Jangan pilih pilih vaksin karena vaksin terbaik ya yang kamu bisa dapetin saat ini. Dan juga stay at home! Iya tau capek/jenuh dll tapi emang harus ada yang dikorbanin untuk bisa dapet situasi pandemi yang terkendali. So yea, stay at home, stay safe, stay healthy and most importantly stay sane! Go get your vaccine!

Cheers,

Kemmy

Perkuliahan Saat Corona di Jerman

Hey you guys!

Been a while no? Corona has affected us in sooo many ways. Iya salah satunya belajar online. Agak sedih sih emang jauh-jauh aing ke Jerman eh di kamar doang kuliahnya. Ya tapi mau gimanaaaa.

Well anyway, gue balik lagi ke Jerman awal April yah sekitar 1-2 hari sebelum kuliah semester baru mulai. Karena gue dari luar Jerman, gue harus self-quarantine 2 minggu. Nah, waktu itu aturannya belom ketat banget juga di Bundesland gue dan ga ada kata-kata kalau tinggal di WG (flat share) atau dorm yang intinya share dapur sama WC itu ga boleh. Sekarang ada aturan itu walau gue ga ngerti juga jadinya orang-orang yang mau ke Bundesland gue ini harus karantina dimana karena agak susah juga cari flat yang buat disewa untuk karantina. Hotel 2 minggu? Tekor.

Eits malah kemana kemana ya ceritanya.

Nah semester kemarin (Summer Semester/SS) gue full online yah walau tengah-tengah kuliah ada aturan baru yang mulai agak meringankan aturannya gitu. Kuliah online pun macem-macem jenisnya. Ada yang dosennya ngerekam video yang bisa kita akses kapan aja terus nanti ada jam tertentu dimana kita akan live online meeting sama beliau untuk sesi tanya jawab, ada juga yang maunya live online meeting gitu jadi dia jelasin langsung kayak di kelas tapi bedanya ini online aja gitu.

Dulu waktu masih kerja, gue udah terbiasa dengan WFH dan online meeting jadi ini ga aneh lagi buat gue sebenernya. Cumaaaan, ya pegel aja duduk seharian gt liat laptop. Terus yaaaaaaa di belakang gue kan kasur yaaa hahahha jadinya sering tiduran gitu ninggalin dosennya (ya Allah Kemmy). Iya, emang penyakit malas dan tukang bolos gue dari SMP ga berubah sampe sekarang.

Well that’s the downside tapi yaa karena online classes ini gue bisa ambil kelas lebih banyak (apart from the workload ya) karena waktunya bisa gue atur sendiri kapan mau kelas (untuk kelas yang ga harus online meeting), ga perlu pindah-pindah gedung/ruangan.

Tapi sih ya gue bersyukur gue udah kelas beneran (?) winter semester (WS) kemarin soalnya jadi bisa ketemu banyak orang, kenalan terus punya temen heee. Kalo gak mungkin gue akan ansos seperti biasa. Hahaha

Nah, gue pun daftar field trip dan surprisingly tetep jalan dong! Kita cuma ber hmm 7 orang deh kalo ga salah jadi emang ga banyak. Like I said, in the middle of the semester aturannya agak dilonggarin karena emang case di kota dan Bundesland gue ga banyak gituuu

Well anyway, kehidupan disini sih menurut gue literally kayak biasa aja ya. Bedanya cuma pake masker aja di dalam toko (including mall ya) sama public transport.

Untuk semester depan sih katanya perkuliahan akan ada yang bisa duduk di kelas gitu. Tapi ga semua kelas karena terbatas jumlahnya. Yah semester lalu juga beberapa matkul ada yang ujiannya di kelas sih. Soalnya temen gue dateng ke kampus buat ujian. Tapi ada juga yang online.

Well yea, still though, corona sucks makanya jangan bandel. Stay at home, wear your freaking mask biar pandeminya cepet lewat

Cheers,

Kemmy