Ngomongin pengeluaran di Jerman: sebulan butuh berapa?

Hey you guys!

Kayaknya selama gue tinggal di Jerman dua tahun, belom pernah ngomongin total pengeluaran ya? Baiklah mari kita kupas tuntas pengeluaran Kemmy tiap bulan berapa dan buat apa aja. Sebelum gue mulai gue mau disclaimer ya, pengeluaran bulanan kalian ini bisa beda-beda tergantung dari gaya hidup dan kota kalian. Kota tempat tinggal ngaruh Kem? Oh jelas. Kota kota besar kayak München (Munich) misalnya itu pastinya lebih mahal daripada Kiel.

Sebelum gue jabarin? jembrengin? eh? iya itu pokoknya, tentang pengeluaran gue, gue mau curhat dikit kalau tahun pertama rasanya lebih mencekam (?) rasanya miskin banget aja gitu gua wkwkw ga berani jajan sumpah. Kalo mau makan “mewah” cuma sanggup beli döner. Kenapa gue ngerasa lebih ga punya duit waktu tahun pertama? Karena blocked account. Apaan tuh Kem? Cek ke posting gue yang sebelumnya ya:

Mengurus Visa Studi Jerman: Membuat Blocked Account di Fintiba

Mengurus VISA Studi Jerman: Submit Dokumen

Kuliah di Luar Negeri: Satu Bulan di Jerman – Apa aja yang harus diurus?

Nah itu ya kira-kira post sebelumnya udah bahas cara buat dan apa aja yang diurus buat apply visa studi dan pas sampe sini.

Oke lanjut. Jadi kenapa blocked account bikin gue merana selama setahun? Menurut gue ada 2 alasan:

  1. Uang turun sebulan sekali. Iya jadi di akun bank gue yang aktif itu gue cuma megang cukup buat 2 bulan (waktu pengiriman pertama, mereka kirim ke gue jatah 2 bulan). Ya gimana gue ga hemat-hemat kan ya :”) Apalagi masih awal awal di Jerman dan mental IDR konversi ke euro masih super duper kuat. Ambyar. Ga berani jajan. Semua mahal sodara sodara
  2. 8000 bukan 10,000. Hah? Maksudnya? Jadi, pas gue apply visa studi Jerman di Indonesia, aturan dari mereka masih deposit 8000 sekian euro itu karena gue apply Agustus. Seinget gue aturan 10,000 itu berlaku pas Septembernya. Pas di Indo sih ngerasa untung ya kurang 2 ribu yang dikirim, sampe sini takut duit ga cukup wkwkwk. Again, mental konversiku sodara-sodara.

Terus berarti 8000 gak cukup ya? Kalo buat gue, dengan gaya hidup gue dan tinggal di Kiel, itu masih cukup. Tapi kayaknya cukup kalo gue masih tinggal di asrama gue yang dulu wwkwkw. Kalo 8000 ngepas yaaa idup pas pas banget sih tapi ya kayaknya wkwkwk.

Panjang ye Kem pembukanya wkwkw. Oke baiklah mari kita kupas Kemmy jajan apaan tiap bulan. Oh iya ini gue pake budget gue ya jadi pengeluaran gue biasanya kurang dari segitu (kecuali kalo gue lagi pengen boros wkwkwk). Buat biaya yang udah fixed gue tandain bintang ya

Kategori (essential)Total/bulan
Sewa rumah*     265,09 € 
Asuransi AOK*     111,45 € 
GEZ/Rundfunkbeitrag*       18,93 € 
Belanja mingguan     100,00 € 
Peralatan bersih-bersih         8,00 € 
Personal care (hair, body, skin)       25,33 € 
Charity*         5,00 € 
Toko Asia       40,00 € 
Pulsa       15,00 € 
iCloud*         9,99 € 
Laundry         7,00 € 
Total     605,80 € 
Pengeluaran bulanan yang penting/pasti keluar

Di table pengeluaran penting di atas ada “Charity” atau amal, ini emang buat gue penting aja jadi kalau kalian ga nyumbang ke suatu organisasi ya gausah dimasukkin yaaa.

Kategori (tambahan)Total/bulan
Makan bareng       35,00 € 
Shopping/hiburan       40,00 € 
Games       20,00 € 
Total       95,00 € 
Pengeluaran tambahan biar gue happy dong

Nah kalo table kedua ini pengeluaran tambahan yang sebetulnya ga perlu perlu amat tapi ya w kan juga mau senang senang gituuuh.

Jadi total per bulan berapa sih? Kalo total dari dua table itu digabung, jadinya pengeluaran per bulan gue adalah 700,80 euro atau 8.409,56 euro per tahun.

Eitsss! Inget itu belum masukkin semester fee yaa. Kalau misalnya dimasukkin bayar kuliah, anggaplah kita bayar 250 per semester, jadinya per tahun biaya yang kalian butuhin adalah 8909,56 euro.

Gue mau ingetin lagi buat gak jadiin budget bulanan gue sebagai satu-satunya sumber perhitungan kalian dalam itung-itung biaya hidup di Jerman. Sekali lagi, gaya hidup dan kota tinggal mempengaruhi ya. Kalo kalian liat, biaya seneng-seneng gue ga banyak. Karena gue disini ga kerja dan rely on my parents every year (walau duit gue selalu sisa juga sih tiap tahun wkwkw) alias w ga enak dong sister bruder idup pake duit orang tua terus gue foya foya kan ga mungkin ya. Selain itu gue juga selalu masak di rumah makanya restoran pun ga gue masukin ke budget gua karena jarang banget gue makan keluar. Oh sama satu lagi, gue tinggal di asrama (walau modelnya single apartment) jadi gue emang ga bayar listrik sama air. Jadi ya, biaya rumah gue bisa jadi lebih murah dibanding yang lain.

Ah iya, untuk mempermudah pencatatat pengeluaran gue pake aplikasi di hape namanya Money Lover (sumpah ga disponsorin ya gua). Ada free nya kok jadi kalian bisa pake tanpa bayar. Bedanya sama yang beli (ini cuma one time purchase ya bukan subscription btw), cuma jumlah dompet aja. Kalo ga salah yang free cuma dapet 2 dompet: misal kalian pake untuk catet pengeluaran uang tunai sama di bank. Kalo gue pake untuk pencatatatan uang di Indonesia sama di Jerman makanya ambil yang berbayar.

Nah gimana? Udah dapet gambaran ga kira-kira butuh berapa buat idup di jerman sebagai mahasiswa? Atau kalian punya pengalaman sendiri untuk biaya hidup di Jerman atau di luar negeri? Lemme know in the comments 😀

Cheers,

Kemmy

2 Tahun di Jerman: Kuliahnya kok gak selesai-selesai Kem?

Hey you guys!

Gue mau mulai post ini dengan tertawa: hahaha. Udah gitu aja. Wk. Apaan sih.

Jadiiii ceritanya gue udah 2 tahun di Jerman per September akhir kemarin. Horeee. Terus udah lulus? Oh tidak belum lulus aku sodara-sodara. Kok gitu? Wkwkwk. Dih apaan sih ditanya malah ketawa gitu.

Oke mari kita mulai dengan kesan pesan idup di LN 2 tahun.

Pertama-tama, gue udah ga pulang satu setengah tahun ke Indo. Kenapa? COVID di Indo masih parah dan ya aing gak boleh pulang sama orang tua :”) yah sedih. Apakah aku sudah dibuang :”””””) mak aku kangen makanan Indo dan segala 24/7 toko dan emol Jakarta. Itu kucing-kucing laknat di rumah pasti udah lupa gua :””””””D ah. Sedih.

Okeeeehh 2 tahun di Jerman gimana jadinya? Ya gitu, nano-nano rasanya: campur aduk. Wk. Masih? Ya masih :”) emang lu kata idup di luar mulai semua dari 0 ga ada keluarga, ga kenal siapa siapa gampang? Wkwkwkw tentu tidak Ferguso. Winter tahun lalu COVID di Jerman lumayan parah sampe banyak pantangan. Aku yang tadinya super high achiever dan aktif (iya ini kata-kata dari temen gue btw): socializing jalan, olahraga minimal 3 kali seminggu dan belajar tiap hari tapi masih ngerasa 24 jam lama amat yak ngapain lagi ya gua, yak itu semua hilang. Kembalilah sekarang aku menjadi Kemmy yang tinggal di kamar males keluar wkwkwk.

Bagaimana dengan perkuliahan? Sekarang gue masih nulis thesis gue: Fisheries Cultural Value in Western Baltic Sea. Apaan tuh? Auk ah gamau jelasin thesis disini ntar aja gue mau post terpisah di categories Books and Learning. Tapi w mau curhat dikit yaaa. Jadi topik gue ini ternyata hampir ga ada yang neliti makanya professor gue super tertarik, eits ga cuma doi. Satu research group yang entah ada berapa biji itu tertarik. Bahkan mau dipublikasi sama mereka. Mantap. Tekanannya mantulity. Lemme quote one of my supervisors statement:

Kemmy, Marie (my first supervisor who’s a professor) is really interested in your topic. The people in this floor is interested in your research. We want to published the results of your thesis

My second supervisor

Ahahaha.

Auk.

On the other hand though, gue tau hal ini actually mempermudah gua. Kenapa? Karena mereka tertarik, gue bakalan dibantu buat ngerjain thesis. Kedua, kalau gue nantinya memutuskan untuk jadi scientist/researcher/ambil PhD, publikasi ini juga bisa membantu gua. Sebetulnya nih ya, gue juga agak berharap if I do a great job in this research, they will employ me. Jadi ya banyak positifnya walau ada pressure juga ya tetep wkwkwk

Terus Kem, jadinya kenapa belum lulus? Susah ya?

Actually, ini adalah keinginan gue untuk menunda kelulusan. Kenapa? Karena gue merasa masih banyak hal yang bisa gue dapetin di kampus: privilege sebagai student dan ilmunya. Semester lalu gue memutuskan buat ambil side research project, buat apa? Literally just for fun. Yes, I am that excited to learn new things.

Apakah susah kuliah di Jerman?

Kayaknya dulu gue pernah bahas ini sih, tapi menurut gue ya gampang gampang susah. Tentunya beda dong system edukasi disini dan tipe/kultur pengajar disini. Jadi ya tetep butch effort lebih. Tapi, bisa ga sih lulus tepat waktu? Bisa banget. Banyak kok temen-temen gue yang lulus tepat waktu disini. Jadi kalau kalian, in the future, mutusin mau belajar di Jerman, jangan takut 😀

Untuk saat ini plan gue adalah nyelesaiin thesis sambil cari kerja untuk tahun depan. Nyari kerja dari sekarang? Karena gue gatau berapa lama it will take me to actually find a job, so why wait? Menurut gue better start now gitu daripada tepat. Dan gue sadar akan kelemahan gue yang belum fluent ngomong Jerman. Jadi yaa, satu lagi kegiatan gue: lancarin bahasa Jerman. Tapi gue sekarang juga belajar Korea sih, kenapa? Ya itu sih emang salah satu keinginan gue: bisa 5 bahasa.

Jadiiii intinya idup 2 tahun di Jerman adalah nano nano. Iya masih sama kayak tahun lalu wkwkkw yang beda cuma progressnya dan plan gue untuk kedepannya 😀

Cheers,

Kemmy

Ga Ngomongin Suka, Cuma Duka: Ga enaknya tinggal di luar negeri (Part 2) – edisi COVID19

Hey you guys!

Mau ngoceh lagi lah gua ga enaknya tinggal di luar negeri (part 1 bisa cek disini ya). Buat seneng-seneng keluh kesah aja ya ini (hah gimana maksudnya), jangan terlalu dibawa serius okeeeh? Ini cuma based on duka gua aja wkwkw sukanya tetep ada kok tapi mau ngomongin duka aja wk. Nah kali ini gue mau ngomongin ga enaknya tinggal di LN edisi covid. Ehem, gue tinggal di Jerman udah mau 2 tahun tapi 1.5 tahun COVID yaelah apaan sih :””””) eh udah curhat aja oke kita mulai

Hore sekolah di eropa! Eh covid.

Udah seneng seneng ya akhirnya bisa kuliah ke LN, melebarkan horizon (azek) ke kancah international macem Agnez Mo eh corona. Ya Tuhan. Tidak ada lah itu jalan jalan keliling yurop dan foto fotonya. Yang ada aku makin ngendep di kamar. Boro boro keluar kota melihat dunia luar, diajak main ke rumah temen/ke taman aja aku moh. Jadi ya itu, duka pertama covid edition yaaa coronanya :”)

Tutup buka tutup buka eh janjian dulu dong

Jambu~ janji janji mu janji busuk. eh ini mah buat gebetan yang ga ada kejelasan ya? *plak* Waktu winter 2020 kemarin itu penuh dengan kebingungan. Angka turun, orang orang senang, toko buka, eh besoknya naik lagi, terus toko langsung suruh tutup lagi. Eh turun lagi, hore buka lagi, eh gajadi tutup lagi. Gituuuu aja terus sampe bingung. Toko yang gue maksud disini itu yang ga essential ya kayak resto (beberapa masih sediain pick up take away/delivery), baju, toko macam ikea. Kalo supermarket, apotek, optik gitu ya tetep buka. Kadang ga jelas gitu, kadang dibuka sistem Termin atau buat janji dulu mau ketemuan (?) cem mau ketemu gebetan dah wkwkw

“Eh sekarang lagi maksimal berapa orang sama berapa household?”

Iya, kayak point sebelumnya. Aturannya ganti ganti mulu. Bingung akutuuu. Selang seminggu beda aturan, lah auk aku pusing. Pas natal tahun baru ada aturan berbeda juga. Auk ah wkwk. Disini dibatesin kalo mau ketemu orang mau indoor atau outdoor gitu. Dulu aturannya sempet maksimal 10 orang outdoor dari 2 household berbeda, atau maksimal 5 orang dari 2 household berbeda untuk indoor daaan semacamnya. Bingung lah pokoknya. Maka dari itu point selanjutnya adalah…

“Lo gabisa ke tempat gue ya, udah maksimal”

Iyaps, ngusir orang wkwkwk. Yah gapapa sih cuma agak susah buat gue ngatur jadwal ketemuan sama temen gua. Misal nih ya gue kan biasa main bareng Arki dan Hanif tapi karena ada aturan maks 2 household ya gue cuma bisa ketemu 1 orang: either Hanif atau Arki. Waw aku direbutin 2 lelaki. Gak sih, tempat gue yang diperebutkan. Yah sedih. Kadang kasian aja gitu misalnya sama Hanif soalnya gue sama arki mulu main bareng. Dan kayak poin pertama, gue suka ogah diajak ketemu orang. “Kem, main yuuuk” “Moh.” Which leads to my next duka duka tinggal di LN edisi corona:

Mau ketemu orang kayak cari temen bobo bareng (eh): Kamu ‘bersih‘ ga?

Iya. Beneran ini mah. Kayak kalo kalian mau cari temen bobo bareng entah itu ONS atau FWB, cek dulu orang ini ada STD apa ga gitu gitu (if you dont do this, please do. Atau seenggaknya pake pengaman yes biar terlindungi dari STD. loh jadi ceramah). Gue selalu cek riwayat si orang yang mau ketemu gue dulu, dia sering ketemu orang lain apa gak, suka keluar keluar rumah apa ga dan lain lain. Kalo jawabannya iya, ya aku moh ketemu wk. Ribet sumpah kalo udah kena atau taunya mereka positif terus lo harus karantina ditelponin tiap hari dag dig dug seer takut tiba tiba bergejala terus harus begini begitu banyak sekali~ udah sakit, ribet lagi. Ah malas. Misalnya orang yang mau ketemu gue somehowclean,” tapi dia tinggal sama orang yang ga percaya corona/meremehkan/sering ketemu orang dan macamnya, YA AKU MOH JUGA DONG HAHA. Udahlah gua ga punya temen

Pusing liat layar mulu tapi kuliah tetep bayar yak?

Kuliah semua onlen tapi kuliah ku harganya tetap mahal yak. aha aha aha… Gue kira bakal berkurang gt ya seenggaknya kan gua di rumah aja sister bruder. Oh tidak semudah itu ferguso. Tapi semester depan berkurang jauh sih kuliah gua. Kemana aja hey aku udah mau lulus :”) Oh iya bayaran semester gue itu sebetulnya buat bayar semester ticket gitu, dan kita akan masuk ke duka selanjutnya:….

Punya semester ticket buat 2 negara bagian, tapi ga guna juga. Yah

Gak. Guna. Gitu aja sih wk. Bayar 200an euro tapi aku di rumah saja. Paling keluar naik bis seminggu sekali buat apa? belanja mingguan. Dah.

Terakhir sih:

Siap siap dapet kabar buruk dari orang terdekat di Indo

Yah ini sih sedih karena sekarang situasi di indo lagi serem dan gue selalu takut siapin diri buat denger kabar buruk dari indo. Terutama karena gue jauh dan gabisa apa apa dari sini gitu. Mau pulang juga ga gampang, jauh, mahal dan macem macemnya.

Udahan ah sedih jadinya wk. Jadi ya gitu lah duka gue di Jerman selama corona. Ya jelas ada suka nya juga disini selama covid kayak lebih terkendali misalnya atau kalau mau vaksin juga gue ada kejelasan walau gue emang dapetnya lama karena bukan group prioritas.

Anyway, stay safe and stay sane ya semua! Kalau dapet kesempatan untuk divaksin, please take it. Jangan pilih pilih vaksin karena vaksin terbaik ya yang kamu bisa dapetin saat ini. Dan juga stay at home! Iya tau capek/jenuh dll tapi emang harus ada yang dikorbanin untuk bisa dapet situasi pandemi yang terkendali. So yea, stay at home, stay safe, stay healthy and most importantly stay sane! Go get your vaccine!

Cheers,

Kemmy