2 Tahun di Jerman: Kuliahnya kok gak selesai-selesai Kem?

Hey you guys!

Gue mau mulai post ini dengan tertawa: hahaha. Udah gitu aja. Wk. Apaan sih.

Jadiiii ceritanya gue udah 2 tahun di Jerman per September akhir kemarin. Horeee. Terus udah lulus? Oh tidak belum lulus aku sodara-sodara. Kok gitu? Wkwkwk. Dih apaan sih ditanya malah ketawa gitu.

Oke mari kita mulai dengan kesan pesan idup di LN 2 tahun.

Pertama-tama, gue udah ga pulang satu setengah tahun ke Indo. Kenapa? COVID di Indo masih parah dan ya aing gak boleh pulang sama orang tua :”) yah sedih. Apakah aku sudah dibuang :”””””) mak aku kangen makanan Indo dan segala 24/7 toko dan emol Jakarta. Itu kucing-kucing laknat di rumah pasti udah lupa gua :””””””D ah. Sedih.

Okeeeehh 2 tahun di Jerman gimana jadinya? Ya gitu, nano-nano rasanya: campur aduk. Wk. Masih? Ya masih :”) emang lu kata idup di luar mulai semua dari 0 ga ada keluarga, ga kenal siapa siapa gampang? Wkwkwkw tentu tidak Ferguso. Winter tahun lalu COVID di Jerman lumayan parah sampe banyak pantangan. Aku yang tadinya super high achiever dan aktif (iya ini kata-kata dari temen gue btw): socializing jalan, olahraga minimal 3 kali seminggu dan belajar tiap hari tapi masih ngerasa 24 jam lama amat yak ngapain lagi ya gua, yak itu semua hilang. Kembalilah sekarang aku menjadi Kemmy yang tinggal di kamar males keluar wkwkwk.

Bagaimana dengan perkuliahan? Sekarang gue masih nulis thesis gue: Fisheries Cultural Value in Western Baltic Sea. Apaan tuh? Auk ah gamau jelasin thesis disini ntar aja gue mau post terpisah di categories Books and Learning. Tapi w mau curhat dikit yaaa. Jadi topik gue ini ternyata hampir ga ada yang neliti makanya professor gue super tertarik, eits ga cuma doi. Satu research group yang entah ada berapa biji itu tertarik. Bahkan mau dipublikasi sama mereka. Mantap. Tekanannya mantulity. Lemme quote one of my supervisors statement:

Kemmy, Marie (my first supervisor who’s a professor) is really interested in your topic. The people in this floor is interested in your research. We want to published the results of your thesis

My second supervisor

Ahahaha.

Auk.

On the other hand though, gue tau hal ini actually mempermudah gua. Kenapa? Karena mereka tertarik, gue bakalan dibantu buat ngerjain thesis. Kedua, kalau gue nantinya memutuskan untuk jadi scientist/researcher/ambil PhD, publikasi ini juga bisa membantu gua. Sebetulnya nih ya, gue juga agak berharap if I do a great job in this research, they will employ me. Jadi ya banyak positifnya walau ada pressure juga ya tetep wkwkwk

Terus Kem, jadinya kenapa belum lulus? Susah ya?

Actually, ini adalah keinginan gue untuk menunda kelulusan. Kenapa? Karena gue merasa masih banyak hal yang bisa gue dapetin di kampus: privilege sebagai student dan ilmunya. Semester lalu gue memutuskan buat ambil side research project, buat apa? Literally just for fun. Yes, I am that excited to learn new things.

Apakah susah kuliah di Jerman?

Kayaknya dulu gue pernah bahas ini sih, tapi menurut gue ya gampang gampang susah. Tentunya beda dong system edukasi disini dan tipe/kultur pengajar disini. Jadi ya tetep butch effort lebih. Tapi, bisa ga sih lulus tepat waktu? Bisa banget. Banyak kok temen-temen gue yang lulus tepat waktu disini. Jadi kalau kalian, in the future, mutusin mau belajar di Jerman, jangan takut 😀

Untuk saat ini plan gue adalah nyelesaiin thesis sambil cari kerja untuk tahun depan. Nyari kerja dari sekarang? Karena gue gatau berapa lama it will take me to actually find a job, so why wait? Menurut gue better start now gitu daripada tepat. Dan gue sadar akan kelemahan gue yang belum fluent ngomong Jerman. Jadi yaa, satu lagi kegiatan gue: lancarin bahasa Jerman. Tapi gue sekarang juga belajar Korea sih, kenapa? Ya itu sih emang salah satu keinginan gue: bisa 5 bahasa.

Jadiiii intinya idup 2 tahun di Jerman adalah nano nano. Iya masih sama kayak tahun lalu wkwkkw yang beda cuma progressnya dan plan gue untuk kedepannya 😀

Cheers,

Kemmy

Kirain tenang-tenang aja, eh kok ada tembak-tembakan sama tornado di Jerman?

Hi you guys!

Jadi ceritanya hari ini gue cuma mau blabbering idup di Jerman seperti biasa.

Gue kira selama ini negara bagian tempat gue tinggal dan kota yang gue tinggalin sekarang itu tempatnya tenang-tenang aja, ga ricuh, ga demo-demoan kayak di Berlin pas kemarin corona lagi tinggi, pokoknya adem ayem.

Eh tapi kok hari ini tornado terus dulu sempet ada tembak-tembakan

Jadi gini, kalo untuk yang tembak-tembakan ini kejadiannya udah lumayan lama. Mungkin 2-3 bulan yang lalu? Gue udah ga inget sih tapi yang gue inget itu deket sama kasus Palestine sama Israel yang waktu itu sempet rame lagi. Berarti sekitar lebaran ya kayaknya? Motifnya juga sebenernya gak jelas karena pelakunya seinget gue ketembak terus meninggal. Kirain Amerika doang heboh senjata eh kok kota gue ada juga :”) sampe kaget. Waktu itu si pelaku ini katanya nembak 2 orang di kota lain atau distrik yang deket Kiel gotu terus dia kabur terus sembunyi di Kiel. Pokoknya pas itu sampe ada himbauan dari polisi gaboleh keluar rumah/tempat kerja/dll gitu. Terus jalanan sampe diblokir dijaga polisi. Pelakunya ketangkep hari itu juga sih tapi malem jam 10 dan ketangkepnya di perjalanan dia lagi kabur lagi ke arah Hamburg seinget gue.

Nah kalo yang hari ini, gue merasakan tornado untuk pertama kalinya. Yah tembak tembakan sampe kayak gitu juga pertama kali sih. Setau gue, Jerman itu hampir ga pernah ada cuaca ekstrem. Biasanya disini angin kenceng gitu, tapi emang kenceng bener sih. Wew. Kemarin tuh cuaca masih kayak agak panas tapi emang di forecast bakalan ujan terus 1 sampe 2 minggu ke depan. Tadi siang gue makan lah di Mensa (kantin) sama temen temen gue karena udah lama kan. Dan kebetulan lagi ada temen gue orang Perancis yang dulu ERASMUS di Kiel lagi main, jadi kita ke kantin makan siang bareng. Emang berawan tapi masih ada sedikit matahari. Terus mulai tambah dingin tuh pas kita balik jam 2 atau 3pm an. Terus ujan deh sekitar jam 5 atau 6. Dan sekitar jam 10 gue cek hape ada notif dari berita gitu kalau tadi di Kiel abis ada tornado.

Hah? Tornado? Yang kayak di film-film itu? Yang kayak di Amerika? Hah? Kok bisa?

Dan ternyata ini tornado pertama di Kiel sejak 50 tahun. Wow.

Kiel is wild, man.

Gue bersyukur sih gue ga deket sama tempat kejadian dan ada beberapa orang yang ternyata ketiup terus kecebur ke laut gitu. Kalau gue kecebur ke laut kayaknya jaminan ga selamat :” aing ga bisa berenang….

Anyway, gitu aja sih gue cuma mau nge-rant gue kaget juga akhir-akhir ini banyak kejadian yang ga terduga gitu. Jadi kalau kalian pikir di luar negeri lebih aman dan sebagainya (iya kayak gue mikir kirain ga ada bencana alam yang parah dsb disini), ya gak juga sister, bruder. But yea, stay safe and stay sane! Dont forget to wear your mask and get your vaccine!

Cheers,

Kemmy

Asosiasi Pekerja Indonesia di Jerman: IPA Germany

Hey you guys!

Kali ini gue mau sharing tentang perkumpulan pekerja indonesia yang kerja di Jerman, namanya Indonesian Professionals Association – Germany (IPA Germany). Kalau kalian tau PPI atau Perhimpunan Pelajar Indonesia, ya ini kayak gitu tapi buat pekerja bukan pelajar hehe.

Nah IPA ini sendiri udah ada di banyak negara dan udah ada yang namanya Global IPA (GIPA) juga. Again, sama kayak PPI ada PPI Dunia, di IPA kita namanya GIPA. Terus di IPA ini ngapain aja? Nah, IPA ini sifatnya kayak komunitas untuk pekerja indonesia di luar negeri, selain ada event-event yang ngasih banyak info kita juga bisa networking disini gitu. Buat yang transisi dari Indonesia ke luar negeri, gabung di IPA ini lumayan banget karena mereka kan udah lama di luar negeri, jadi mereka paham tentang pajak, asuransi dan sebagainya.

Tapi juga ada event-event kayak ngobrolin tentang pertumbuhan atau perkembangan tentang industri tertentu sampe mentoring. Jadi kalian tau gitu, untuk masa depan, pasar mana yang butuh banyak orang dan skill kayak apa.

Kalau belom kerja atau ga kerja di Jerman apa ga boleh gabung?

Ya boleh dong sayang. Memang ini targetnya untuk pekerja indonesia di Jerman, tapi semua orang boleh banget kok gabung. Terus cara gabungnya gimana? Nah cara gabungnya bisa ke sosial media IPA Germany ya:

Instagram

LinkedIn Page

LinkedIn Group

Cheers,

Kemmy