Ga Ngomongin Suka, Cuma Duka: Ga enaknya tinggal di luar negeri (Part 2) – edisi COVID19

Hey you guys!

Mau ngoceh lagi lah gua ga enaknya tinggal di luar negeri (part 1 bisa cek disini ya). Buat seneng-seneng keluh kesah aja ya ini (hah gimana maksudnya), jangan terlalu dibawa serius okeeeh? Ini cuma based on duka gua aja wkwkw sukanya tetep ada kok tapi mau ngomongin duka aja wk. Nah kali ini gue mau ngomongin ga enaknya tinggal di LN edisi covid. Ehem, gue tinggal di Jerman udah mau 2 tahun tapi 1.5 tahun COVID yaelah apaan sih :””””) eh udah curhat aja oke kita mulai

Hore sekolah di eropa! Eh covid.

Udah seneng seneng ya akhirnya bisa kuliah ke LN, melebarkan horizon (azek) ke kancah international macem Agnez Mo eh corona. Ya Tuhan. Tidak ada lah itu jalan jalan keliling yurop dan foto fotonya. Yang ada aku makin ngendep di kamar. Boro boro keluar kota melihat dunia luar, diajak main ke rumah temen/ke taman aja aku moh. Jadi ya itu, duka pertama covid edition yaaa coronanya :”)

Tutup buka tutup buka eh janjian dulu dong

Jambu~ janji janji mu janji busuk. eh ini mah buat gebetan yang ga ada kejelasan ya? *plak* Waktu winter 2020 kemarin itu penuh dengan kebingungan. Angka turun, orang orang senang, toko buka, eh besoknya naik lagi, terus toko langsung suruh tutup lagi. Eh turun lagi, hore buka lagi, eh gajadi tutup lagi. Gituuuu aja terus sampe bingung. Toko yang gue maksud disini itu yang ga essential ya kayak resto (beberapa masih sediain pick up take away/delivery), baju, toko macam ikea. Kalo supermarket, apotek, optik gitu ya tetep buka. Kadang ga jelas gitu, kadang dibuka sistem Termin atau buat janji dulu mau ketemuan (?) cem mau ketemu gebetan dah wkwkw

“Eh sekarang lagi maksimal berapa orang sama berapa household?”

Iya, kayak point sebelumnya. Aturannya ganti ganti mulu. Bingung akutuuu. Selang seminggu beda aturan, lah auk aku pusing. Pas natal tahun baru ada aturan berbeda juga. Auk ah wkwk. Disini dibatesin kalo mau ketemu orang mau indoor atau outdoor gitu. Dulu aturannya sempet maksimal 10 orang outdoor dari 2 household berbeda, atau maksimal 5 orang dari 2 household berbeda untuk indoor daaan semacamnya. Bingung lah pokoknya. Maka dari itu point selanjutnya adalah…

“Lo gabisa ke tempat gue ya, udah maksimal”

Iyaps, ngusir orang wkwkwk. Yah gapapa sih cuma agak susah buat gue ngatur jadwal ketemuan sama temen gua. Misal nih ya gue kan biasa main bareng Arki dan Hanif tapi karena ada aturan maks 2 household ya gue cuma bisa ketemu 1 orang: either Hanif atau Arki. Waw aku direbutin 2 lelaki. Gak sih, tempat gue yang diperebutkan. Yah sedih. Kadang kasian aja gitu misalnya sama Hanif soalnya gue sama arki mulu main bareng. Dan kayak poin pertama, gue suka ogah diajak ketemu orang. “Kem, main yuuuk” “Moh.” Which leads to my next duka duka tinggal di LN edisi corona:

Mau ketemu orang kayak cari temen bobo bareng (eh): Kamu ‘bersih‘ ga?

Iya. Beneran ini mah. Kayak kalo kalian mau cari temen bobo bareng entah itu ONS atau FWB, cek dulu orang ini ada STD apa ga gitu gitu (if you dont do this, please do. Atau seenggaknya pake pengaman yes biar terlindungi dari STD. loh jadi ceramah). Gue selalu cek riwayat si orang yang mau ketemu gue dulu, dia sering ketemu orang lain apa gak, suka keluar keluar rumah apa ga dan lain lain. Kalo jawabannya iya, ya aku moh ketemu wk. Ribet sumpah kalo udah kena atau taunya mereka positif terus lo harus karantina ditelponin tiap hari dag dig dug seer takut tiba tiba bergejala terus harus begini begitu banyak sekali~ udah sakit, ribet lagi. Ah malas. Misalnya orang yang mau ketemu gue somehowclean,” tapi dia tinggal sama orang yang ga percaya corona/meremehkan/sering ketemu orang dan macamnya, YA AKU MOH JUGA DONG HAHA. Udahlah gua ga punya temen

Pusing liat layar mulu tapi kuliah tetep bayar yak?

Kuliah semua onlen tapi kuliah ku harganya tetap mahal yak. aha aha aha… Gue kira bakal berkurang gt ya seenggaknya kan gua di rumah aja sister bruder. Oh tidak semudah itu ferguso. Tapi semester depan berkurang jauh sih kuliah gua. Kemana aja hey aku udah mau lulus :”) Oh iya bayaran semester gue itu sebetulnya buat bayar semester ticket gitu, dan kita akan masuk ke duka selanjutnya:….

Punya semester ticket buat 2 negara bagian, tapi ga guna juga. Yah

Gak. Guna. Gitu aja sih wk. Bayar 200an euro tapi aku di rumah saja. Paling keluar naik bis seminggu sekali buat apa? belanja mingguan. Dah.

Terakhir sih:

Siap siap dapet kabar buruk dari orang terdekat di Indo

Yah ini sih sedih karena sekarang situasi di indo lagi serem dan gue selalu takut siapin diri buat denger kabar buruk dari indo. Terutama karena gue jauh dan gabisa apa apa dari sini gitu. Mau pulang juga ga gampang, jauh, mahal dan macem macemnya.

Udahan ah sedih jadinya wk. Jadi ya gitu lah duka gue di Jerman selama corona. Ya jelas ada suka nya juga disini selama covid kayak lebih terkendali misalnya atau kalau mau vaksin juga gue ada kejelasan walau gue emang dapetnya lama karena bukan group prioritas.

Anyway, stay safe and stay sane ya semua! Kalau dapet kesempatan untuk divaksin, please take it. Jangan pilih pilih vaksin karena vaksin terbaik ya yang kamu bisa dapetin saat ini. Dan juga stay at home! Iya tau capek/jenuh dll tapi emang harus ada yang dikorbanin untuk bisa dapet situasi pandemi yang terkendali. So yea, stay at home, stay safe, stay healthy and most importantly stay sane! Go get your vaccine!

Cheers,

Kemmy

Yang Gak Banyak Diomongin Orang: Ga enaknya tinggal di luar negeri (Part 1)

Hey you guys!

Jadi sekarang lagi rame pada mau pindah negara karena udah pada emosi sama pemerintah. Gue ga akan comment tentang hal itu, ga akan bilang “udah pindah aja ke LN enak loh” atau “ngapain dah enak juga di Indo.” Tapi gue cuma bakal ngasih tau apa gak enaknya tinggal di luar negeri untuk bahan pertimbangan kalian. Karena gue rasa kalian mostly udah tau enaknya tinggal di luar negeri. Yaa biasanya itu yang selalu disorot di media dan diomongin orang orang kan? Hehe.

Ini cuma based on pengalaman gue ya, ga bisa disamain untuk semua orang. So far, gue baru setahun tinggal di Jerman karena lagi studi di sini, silahkan cek “Living in Germany” untuk cerita dari awal mau kuliah sampe idup gue sekarang. Gue juga udah banyak post kesan kesan kehidupan disini jadi bisa juga kalian baca-baca buat gambaran idup di luar negeri itu gimana yaa

Kurang asupan micin dan sambel

Jujur aja ya gue ini seneng banget asin asin. Beh dari gue kecil gue gadoin micin weey hahahaha. Dulu waktu kecil gadoin ajinomoto terus gue mengenal royco dan masako dan beralihlah gue ke royco/masako karena lebih gurih. Gue lebih suka yang kaldu sapi soalnya lebih gurih. Jir, ahli micin apa gua. Terus pas gue ke Filipin, temen gue bawa bon cabe ebi level 2 (gila masih inget gua). Dan di Filipin itu ga ada sambel, tiap gue minta sambel dikasih botol yang isinya minyak, bawah putih sebiji sama cabe sebiji. Ha? Mba? Mas? Sambel wey sambel bukan minyak bawang *nangis* Ya kebetulan gue anaknya demen pedes jadi disana menderita. Terus gue butuh asupan sambel dong eh ya ini Bon Cabe enak banget. Itu pertama kali gue makan bon cabe yaa. Yah digadoin deh. Yah abis. Yah nagih. WKWKWKW. Terus akhirnya gue pun pas balik Indo ngegadoin bon cabe level 15. Yang level 30 gasuka gue, ga ada asinnya lagian perut langsung sakit. Apakah tidak sakit perut gado bon cabe level 15? Oh sakit dong. Apakah berenti? WK gak. Ya emang susah punya lidah cem mati rasa ga ngerasa pedes tapi perut meronta ronta.

Nah kan Kemmy kemana kemana. Ya basically kalian tau lah ya kecintaan gue akan micin dan makanan pedes dari cerita di atas. Terus disini gimana? Sambel? Makanan pedas? Micin? Apaaaa ituuu??? Hahahaha. Disini jual kaldu tapi ya gitu cem ga ada MSG dan ga gurih. Asian needs their MSG, man. Kaldu bubuk disini namanya boullion tapi ya ga segurih penyedap di Indo. Mind you, gue ga pake itu kalo masak. Cuma suka digadoin aja wkwkkw #generasimicin. Terus chiki? HAHAHAHA. Apa itu chiki. Ada aja cuma ya, again, mana MSG nya woooy. Untung gue ga makan chiki jadi kekecewaan MSG gue berkurang sebiji. Disini ga ada cabe atau sambel? Ya ada dong sayang. Tapi mahal hahaha *emoji senyum kebalik* Belum lama ini gue beli rawit ijo yang kayak di abang abang gorengan. Harganya? 3 euro sajaaah. Harga ayam paha atas 4 biji aja ga nyampe 2 euro. Kebanding kan mahalnya?

ayam < cabe

Terus gue gimana? Ya udah mau diapain wkwkwk lah sedih. Gue tetep beli cabe dan makan makanan “pedas” cuma ya intensitas pake cabe gue kurangin. Makanan Indonesia ada gak sih kayak bon cabe gitu? Kalo di Jerman ada Toko Indonesia di Hamburg, jual bon cabe dan segala macamnya. Tapi ya Bon Cabe sebiji 3 euro-an tuh gimana hahaha. Lagi lagi: cabe > ayam

Bumbu buat masak mahal

Wah gila sih makanan Indonesia tuh kayak nasi padang favorit gue banget. Wah bayangin makanan Indo yang bumbunya cemacem itu.. Waaah. Kalo kata inpluenser jaman sekarang “mo meninggal.” Semenjak balik lagi ke Jerman April ini gue mulai sering masak. Dari yang awalnya bumbu gue cuma garem sama lada (wk) terus makan paling ummm daging burger? chicken wing beku? kalo pun masak yaaa asal tuang yang ada wkwkw. Nah mulai lah gue cari cari resep sampe melon pan pun pernah gue buat hahahah. Beli dong bumbunya kayak dedaunan basil, rosemary, thyme atau dashi kalo masak masakan jepang, garam masala, jinten, kunyit, jahe, minyak wijen lala lili apalah you name it. Terus abis berapa? 20 euro? HAHAHA. NGELAWAK KAMU. LEBIH DOOOONG. KALI CUMA 20 EURO. Nih ya, kecap asin aja harganya tuh 2 euro itu juga kecap asin merk Ja! – merk supermarket (REWE) sini yah kayak merknya Indoma*et gitu lah jadi murah. Iya belanjaan gue mostly merek itu wkwkwk #aingmiskin mau kikkoman tapi ya mahal wkwkwk. Terus dedaunan itu, satu botol kecil bisa 2 euro juga.

Yaelah bumbu lebih mahal dari ayam. Lagi-lagi:

ayam < bumbu (apapun itu lah)

Lah ya kesel tapi bosen makan masakan cepat saji mulu. Ga sehat juga kan huuu. Kalau di total bumbu yang selama ini gue beli…. ah gamau mikir hahahahha *nangis dipojokan

Tapi, makan di luar lebih mahal lagi

Nah iya. Kesel belanja bumbu mahal. Pengen makan yang rasanya ga cuma garem sama merica butuh modal wkwkw. Tapi ya kalo jajan lebih mahal lagi. Dulu di Indonesia gue masih lumayan sering makan di luar. Yaelah ngopi deh. Pasti pada sering jajan kopi, cafe cafe cantik atau sekadar take away. Beli kopi di Indonesia 12 rebu masih dapet tuh di FamilyMa*t (favorit gue sih ini muach) lah disini HAHAHA KOPI SUSU AJA BISA 3 EURO AN. GUE PERNAH BELI 4 EURO HAHAHA MO BILANG MBA GA JADI MAHAL AMAT TAPI UDAH JADI KAN GA BISA YA (yah ngegas).

Lagi-lagi:

ayam < kopi

Ini si ayam harganya lebih rendah dari apapun apa yak wkwkwk ya elah auk amat dah. Yah itu baru kopi makanan gimana Kem? AHAHAHA paling murah sih ya döner palingan. KFC? Mahal. Mekdi? Elah cuma ada burger, paling murah 1 euro tapi udah naik jadi 1.20an lupa gua hahha. Again, mana kenyang.

Daaan yang paling penting untuk orang Indonesia kebanyakan:

Udah siap cebok pake tisu kering?

Yep. Orang orang sini mah cebok cuma pake tisu kering wkwkkw. Mau tahan pipis terus pipis di rumah aja? Ya rumah kalian juga tetep ga ada bidet sih hahaha paling tuh kalo harus banget cebok ya pake kepala shower hahahha. Untungnya sih kalo yang ini gue ga masalah karena udah terbiasa cebok pake tisu, biasanya tisunya gue tetep pake yang tisu basah atau ya pake air. Iya gue kemana kemana bawa botol. Bukan. Bukan buat cebok tapi buat minum soalnya beli air mahal wkwkw. Kalo di luar gue untungnya hampir ga pernah pengen ke toilet, kenapa? BAYAR HAHAHAH TOILET DI EMOL AJA BAYAR. Gue pernah tuh pengen bet pipis akhirnya sa bodo amat lah ya aing mau pipis, ke toilet lah gue pas di stasiun kereta. Uwow bayar 1 euro. Biasanya di emol 50 sen. Pipis termahal gua.

Yaaah kurang lebih begitu sih ga enaknya tinggal di luar negeri. Karena ada banyak dan gue udah ngomong ngalor ngidul panjang lebar ini post gue rasa panjang bener jadinya jadi gue stop dulu aja ya sampe sini. Nanti gue tambahin lagi apa yang ga enak dari tinggal disini. Eh ini mah jadi post curhat ya lama lama? Hahaha

Well anyway, good luck bagi kalian yang lagi apply untuk kerja/sekolah di luar negeri. Inget ya, tinggal di luar negeri baik itu kalian cuma sekolah kayak gue, itu ga gampang dan rasanya ya enak ga enak. Kalo kalian pengen kuliah di luar negeri cuma supaya bisa jalan jalan, ya gue gak nyaranin sih mending kalo gitu kalian emang jalan jalan aja gausah sampe sekolah. Sekolah mahal. Sekolah gratis? Emang idup ga bayar? Jalan jalan ya silahkan tapi jangan dijadiin motivasi buat sekolah. Gitu. Rugi waktu, energi dan uang.

Lah malah ceramah wkwkwk. Yah anyway stay safe and healthy guys!

Cheers,

Kemmy