2 Out of 2: Udah vaksin lengkap! Apa yang dirasain abis vaksin COVID19 pertama dan kedua?

Photo by Daniel Schludi on Unsplash

Hey you guys!

Akhirnya gue udah full vaccinated! Woooo senang!

Jujur aja vaksin kedua ini gue deg-degan, bukan deg deg an sama jarum suntiknya kayak pas vaksin pertama (post tentang vaksin pertama bisa dibaca disini) tapi karena gue deg deg an apa nih side effects yang bakal gue dapet kali ini? Kenapa sampe deg deg an? Gak, bukan karena gue takut sama apa yang ada di dalem vaksin sampe Kemmy yang tadinya takut sama jarum pas mau vaksin jadi takut sama efek abis vaksinnya. Tapi karena efek vaksin pertama itu tangan gue sakit sampe gerak terbatas. Kayaknya gue belum ngomongin apa yang gue rasain abis vaksin ya tapi cuma ngomongin gimana kemarin gue daftar. Baiklaaah gue akan ngomongin bedanya efek vaksin pertama dan kedua.

Oh iya sebelumnya gue mau ingetin, tiap orang efeknya beda beda jadi ga bisa disamain ya. Gue kemarin dapet vaksinnya itu dua-duanya Pfizer pas di dokter.

Vaksin Pertama

Nah, vaksin pertama! Gatau apa karena gue adrenaline rush karena gue terlalu sibuk mikirin sakit disuntik terus ternyata ga sakit terus bahagia atau karena gue vaksinnya sore jam 3, pas hari H vaksin gue bener bener ga ngerasain apa apa. Bangga banget waktu itu tiap Arki nanyain “ga sakit tangannya? atau ga ada yang dirasain?” wkwkwkwkw. Sombong sih lu Kem. Besoknya gue wadidaw. Sebetulnya untuk tangan pas jam 6 itu gue mulai ngerasa ga nyaman tapi masih bisa ditolerir banget. Kalo kata mas SM*SH sih ya cenat cenut. Tapi baru beneran berasa banget jam 12 malem. Abis gue kelar belajar (kayaknya) terus gue mau siap siap bobo eh ya kok ngadep kiri sakit. Gue gabisa tidur ngadep kiri doong hahahah ga diapa apain aja tangan gua sakit. Sedih. Sebagai orang yang kalo tidur harus ngadep kiri (iya beneran gue merasa gelisah kalo ngadep kanan wkwkwk) yaaa gue gabisa tidur :”)

Nah waktu itu gue lagi summer school kan (bisa cek post tentang summer school gue disini sama disini), jadi jam 9 pagi gue kelas. Udah kurang tidur, tangan sakit pula, mau mandi sakit sister tangannya digerakin ah yasudah kita kelas tanpa mandi wkwkwkwk (jorok banget dah). Nah pas kelas kok tiba tiba gue meler, gue kira karena dingin aja atau karena emang masih pagi ingusan deh gua. Eh kok ga berenti? Eh? Loh? Lalu saya demam. Gue ga punya termometer tapi gue rasa gas tinggi ya demamnya, cuma kalo dipegang anget aja gitu.

Gue ga minum obat sama sekali waktu vaksin pertama. Jadi ya istirahat aja udah hari kedua itu jadinya. Tapi ya sakit di tangan itu bener bener bikin gue takut buat ngalamin itu lagi, bahkan sakitnya itu gue sampe berhari-hari. Gak sakit sampe terbatas geraknya gt emang pas hari ke-3 tapi di sekitar tempat disuntik masih sakit berasa sampe seenggaknya 5 hari sampe seminggu. Makanya gue deg deg an vaksin kedua ku bagaimanaaaaahh

Vaksin Kedua

Jeng! Vaksin kedua. Duh deg deg an lah saya. Arki dapet vaksin seminggu lebih dulu dari gue, tapi dia bener bener kayak orang ga abis vaksin wkwkkw kayak ga ada efeknya. Sebetulnya badan dia agak anget sih sama katanya tangannya sakit tapi ga sesakit vaksin pertama katanya. Efek yang didapet Arki kayaknya yang paling keliatan itu jadi ngantuk terus. Nah, terus gue gimana? Gue dapet vaksin tanggal 16 Aug, terus gue udah sengaja kosongin jadwal tuh Senin sama Selasa paling aing tepar gitu mikirnya kan. Hari Senin itu disini dingin pake banget, apaan coba summer tapi 12 derajat. Penipuan. :””””) mana summernya??? Angin kenceng, ujan mulu. Ah auk. Pagi pagi gue bangun kepala udah sakit kayaknya karena gigi gue lagi numbuh tapi pas siang sebetulnya udah ga sakit lagi. Karena gue beneran takut tangan gue gabisa gerak bebas, gue masak langsung banyak buat sampe besok hahaha (padahal besoknya Arki dateng masakin gue wkwkw).

Nah terus abis vaksin nih ya, gue langsung pulang terus bersih bersih sama makan lagi dikit. 2 jam pertama aman sih cuma kepala gue mulai sakit lagi. Karena cuaca lagi kacau dan gue abis vaksin juga mungkin, gue mengigil dong hahahha. Gue udah pake celana panjang sama baju lengan panjang heattech padahal. Terus gue paksa tidur siang karena gue mikir kan ntar kalo tangan sakit lagi gua gabisa tidur ngadep kiri. Oh tidaaak. Mari kita puas-puasin tidur ngadep kiri mumpung belom sakit. Tidurlah gue sejam. Bangun bangun kepala gue masih sakit tuh jam 6. Kamar gue tuh beneran gelap, jendela ditutup gorden ga ada lampu nyala, ga pegang pegang gadget. Ya gimana, kepala aing sakit. Badan gue juga mulai anget jam 6 itu. Yang gue rasain juga selain demam sama sakit kepala itu badan gue pegel semua. Tangan gue mulai nyut nyutan tapi biasa aja rasanya.

Terus gue paksa merem lagi, ngarep sakit kepala ilang hahaha sekalian kan puas puasin ngadep kiri tidurnya. Tidur lah gue sekitar jam 7. Bangun lagi jam 8. Wkwkwk kesel sejam sejam gitu. Jam 8 itu gue paksa makan malem. Eh ya tapi jam 9 gue bener bener ga kuat. Demam sama badan pegel pegel, lemes itu semua bisa gue tahan. Sakit kepalanya gue ga kuat banget. Minumlah gue paracetamol. Setelah minum ilang lah semua badan pegel, demam sama sakit kepala. Emang karena gue disini ga pernah sakit (kecuali maag), eh teler gua minum obat hahaha. Yaudah tidur lagi. DAN GUE BISA TIDUR NGADEP KIRI WOOOO yang gue takutin malah gapapa hahaha. Besoknya gue ga ngerasain apa apa kecuali nyut nyut di tangan. Tapi ga separah waktu vaksin pertama karena tangan gue gerak ga terbatas, gue bisa tidur ngadep kiri dan sebagainya.

Yaaah jadi gitu deh apa yang gue rasain abis vaksin Pfizer untuk dosis 1 dan 2. Buat kalian yang belom vaksin, jangan lupa untuk daftar vaksin ya! Stay safe and healthy!

Cheers,

Kemmy

Akhirnya Divaksin Juga: Gimana kemarin urus daftar vaksin di Jerman?

Photo by Mat Napo on Unsplash

Hey you guys!

Setelah menunggu-nunggu daftar vaksin akhirnya dibuka juga buat umum. Udah daftar dari tanggal 7 Juni tapi ga dapet dapet kabar sampe lama. Yah. Tapi akhirnya gue dapet vaksin juga tanggal 12 Juli! Yeay! Kemarin pas vaksin itu pilihannya Moderna sama Pfizer terus gue dapet Pfizer. Side effect buat gue sih baru muncul H+1 terus kayak orang gejala mau flu gitu sama tangan gue geraknya terbatas banget. Lagi diskusi online tiba tiba gue meler wkwkwkw. Kalo si Arki abis vaksin tangannya pegel nyut nyut gitu tapi masih lebih bisa banyak gerak.

Anyway, gue mau share dikit tentang tata cara urus daftar vaksin di Jerman.

Jadi gini, di Jerman itu kemarin diberlakukan grup prioritas: 1, 2, 3, 4 (bukan prioritas). Dan gue masuk group 4, jadi ya yang paling lama bakal dapet vaksin. Pendaftaran buat non prioritas sendiri baru dibuka tanggal 7 Juni. Setau gue ini seluruh Jerman, bukan cuma Schleswig-Holstein. Nah, pas tanggal 7 Juni ini dibuka 2 website buat daftar: ke dokter umum yang memang udah di list oleh pemerintah sama pusat vaksinnya sendiri.

Waktu itu gue register di dokter umum yang emang udah di list. Gue daftar langsung buat gue, Arki sama Hanif. Sengaja lah gue ambil yang deket rumah kita bertiga, terus kita dapet nomer waiting list 12, 14 sama 16. Udah deh tinggal tunggu aja sampe dihubungin sama dokternya.

Nah, selama gue nunggu itu ada juga kesempatan vaksin tanpa buat janji gitu tapi yang kayak gitu pasti rame dan antre panjang. Terus gue pun gatau mekanisme vaksin keduanya nanti gimana gt. Akhirnya gue memutuskan nunggu di telpon dokter. Tapi ya resah dong ya sister masa lama banget aing ga dihubungin sama si dokter. Gue mulai lah cari-cari info vaksin yang tinggal dateng terus daftar juga di pusat vaksin itu. Ya gue mikirnya sih lama karena dia kan pegang pasien juga ya, jadi harus diatur antara jadwal praktek sama vaksin.

Dan akhirnya gue ditelpon setelah hampir 1 bulan daftar terus dapet jadwal tanggal 12 Juli deh. Nah, anehnya ya si Arki itu sampe sekarang belum ditelpon hahaha. Untungnya ada dari rumah sakit gitu buka slot di tanggal 6 Juli jadinya dia daftar disitu. Malah Arki duluan yang vaksin daripada gua hahaha.

Terus pas hari H, yaudah deh gue tinggal dateng aja bawa kartu asuransi sama buku vaksin. Kalau gapunya tapi bisa juga sih dikasih sama dokternya, bilang aja ga punya gitu. Nah, kalau di EU ada juga bukti vaksin digital. Jadi abis gue vaksin, selain buku vaksin gue dicap dokter, ada juga QR Code. Tinggal gue scan pake aplikasi Corona-Warn App terus udah deh, itu bukti vaksin gua jadi ga perlu bawa bawa bukunya.

Gituuuu deh kemarin pengalaman gue vaksin disini. Buat kalian yang belum vaksin, jangan lupa diurus ya dan jangan pilih pilih vaksin. Karena semua vaksin sama aja 😀

Stay safe, healthy, sane and dont forget to get your vaccine!

Cheers,

Kemmy

Ga Ngomongin Suka, Cuma Duka: Ga enaknya tinggal di luar negeri (Part 2) – edisi COVID19

Hey you guys!

Mau ngoceh lagi lah gua ga enaknya tinggal di luar negeri (part 1 bisa cek disini ya). Buat seneng-seneng keluh kesah aja ya ini (hah gimana maksudnya), jangan terlalu dibawa serius okeeeh? Ini cuma based on duka gua aja wkwkw sukanya tetep ada kok tapi mau ngomongin duka aja wk. Nah kali ini gue mau ngomongin ga enaknya tinggal di LN edisi covid. Ehem, gue tinggal di Jerman udah mau 2 tahun tapi 1.5 tahun COVID yaelah apaan sih :””””) eh udah curhat aja oke kita mulai

Hore sekolah di eropa! Eh covid.

Udah seneng seneng ya akhirnya bisa kuliah ke LN, melebarkan horizon (azek) ke kancah international macem Agnez Mo eh corona. Ya Tuhan. Tidak ada lah itu jalan jalan keliling yurop dan foto fotonya. Yang ada aku makin ngendep di kamar. Boro boro keluar kota melihat dunia luar, diajak main ke rumah temen/ke taman aja aku moh. Jadi ya itu, duka pertama covid edition yaaa coronanya :”)

Tutup buka tutup buka eh janjian dulu dong

Jambu~ janji janji mu janji busuk. eh ini mah buat gebetan yang ga ada kejelasan ya? *plak* Waktu winter 2020 kemarin itu penuh dengan kebingungan. Angka turun, orang orang senang, toko buka, eh besoknya naik lagi, terus toko langsung suruh tutup lagi. Eh turun lagi, hore buka lagi, eh gajadi tutup lagi. Gituuuu aja terus sampe bingung. Toko yang gue maksud disini itu yang ga essential ya kayak resto (beberapa masih sediain pick up take away/delivery), baju, toko macam ikea. Kalo supermarket, apotek, optik gitu ya tetep buka. Kadang ga jelas gitu, kadang dibuka sistem Termin atau buat janji dulu mau ketemuan (?) cem mau ketemu gebetan dah wkwkw

“Eh sekarang lagi maksimal berapa orang sama berapa household?”

Iya, kayak point sebelumnya. Aturannya ganti ganti mulu. Bingung akutuuu. Selang seminggu beda aturan, lah auk aku pusing. Pas natal tahun baru ada aturan berbeda juga. Auk ah wkwk. Disini dibatesin kalo mau ketemu orang mau indoor atau outdoor gitu. Dulu aturannya sempet maksimal 10 orang outdoor dari 2 household berbeda, atau maksimal 5 orang dari 2 household berbeda untuk indoor daaan semacamnya. Bingung lah pokoknya. Maka dari itu point selanjutnya adalah…

“Lo gabisa ke tempat gue ya, udah maksimal”

Iyaps, ngusir orang wkwkwk. Yah gapapa sih cuma agak susah buat gue ngatur jadwal ketemuan sama temen gua. Misal nih ya gue kan biasa main bareng Arki dan Hanif tapi karena ada aturan maks 2 household ya gue cuma bisa ketemu 1 orang: either Hanif atau Arki. Waw aku direbutin 2 lelaki. Gak sih, tempat gue yang diperebutkan. Yah sedih. Kadang kasian aja gitu misalnya sama Hanif soalnya gue sama arki mulu main bareng. Dan kayak poin pertama, gue suka ogah diajak ketemu orang. “Kem, main yuuuk” “Moh.” Which leads to my next duka duka tinggal di LN edisi corona:

Mau ketemu orang kayak cari temen bobo bareng (eh): Kamu ‘bersih‘ ga?

Iya. Beneran ini mah. Kayak kalo kalian mau cari temen bobo bareng entah itu ONS atau FWB, cek dulu orang ini ada STD apa ga gitu gitu (if you dont do this, please do. Atau seenggaknya pake pengaman yes biar terlindungi dari STD. loh jadi ceramah). Gue selalu cek riwayat si orang yang mau ketemu gue dulu, dia sering ketemu orang lain apa gak, suka keluar keluar rumah apa ga dan lain lain. Kalo jawabannya iya, ya aku moh ketemu wk. Ribet sumpah kalo udah kena atau taunya mereka positif terus lo harus karantina ditelponin tiap hari dag dig dug seer takut tiba tiba bergejala terus harus begini begitu banyak sekali~ udah sakit, ribet lagi. Ah malas. Misalnya orang yang mau ketemu gue somehowclean,” tapi dia tinggal sama orang yang ga percaya corona/meremehkan/sering ketemu orang dan macamnya, YA AKU MOH JUGA DONG HAHA. Udahlah gua ga punya temen

Pusing liat layar mulu tapi kuliah tetep bayar yak?

Kuliah semua onlen tapi kuliah ku harganya tetap mahal yak. aha aha aha… Gue kira bakal berkurang gt ya seenggaknya kan gua di rumah aja sister bruder. Oh tidak semudah itu ferguso. Tapi semester depan berkurang jauh sih kuliah gua. Kemana aja hey aku udah mau lulus :”) Oh iya bayaran semester gue itu sebetulnya buat bayar semester ticket gitu, dan kita akan masuk ke duka selanjutnya:….

Punya semester ticket buat 2 negara bagian, tapi ga guna juga. Yah

Gak. Guna. Gitu aja sih wk. Bayar 200an euro tapi aku di rumah saja. Paling keluar naik bis seminggu sekali buat apa? belanja mingguan. Dah.

Terakhir sih:

Siap siap dapet kabar buruk dari orang terdekat di Indo

Yah ini sih sedih karena sekarang situasi di indo lagi serem dan gue selalu takut siapin diri buat denger kabar buruk dari indo. Terutama karena gue jauh dan gabisa apa apa dari sini gitu. Mau pulang juga ga gampang, jauh, mahal dan macem macemnya.

Udahan ah sedih jadinya wk. Jadi ya gitu lah duka gue di Jerman selama corona. Ya jelas ada suka nya juga disini selama covid kayak lebih terkendali misalnya atau kalau mau vaksin juga gue ada kejelasan walau gue emang dapetnya lama karena bukan group prioritas.

Anyway, stay safe and stay sane ya semua! Kalau dapet kesempatan untuk divaksin, please take it. Jangan pilih pilih vaksin karena vaksin terbaik ya yang kamu bisa dapetin saat ini. Dan juga stay at home! Iya tau capek/jenuh dll tapi emang harus ada yang dikorbanin untuk bisa dapet situasi pandemi yang terkendali. So yea, stay at home, stay safe, stay healthy and most importantly stay sane! Go get your vaccine!

Cheers,

Kemmy