Akhirnya Divaksin Juga: Gimana kemarin urus daftar vaksin di Jerman?

Photo by Mat Napo on Unsplash

Hey you guys!

Setelah menunggu-nunggu daftar vaksin akhirnya dibuka juga buat umum. Udah daftar dari tanggal 7 Juni tapi ga dapet dapet kabar sampe lama. Yah. Tapi akhirnya gue dapet vaksin juga tanggal 12 Juli! Yeay! Kemarin pas vaksin itu pilihannya Moderna sama Pfizer terus gue dapet Pfizer. Side effect buat gue sih baru muncul H+1 terus kayak orang gejala mau flu gitu sama tangan gue geraknya terbatas banget. Lagi diskusi online tiba tiba gue meler wkwkwkw. Kalo si Arki abis vaksin tangannya pegel nyut nyut gitu tapi masih lebih bisa banyak gerak.

Anyway, gue mau share dikit tentang tata cara urus daftar vaksin di Jerman.

Jadi gini, di Jerman itu kemarin diberlakukan grup prioritas: 1, 2, 3, 4 (bukan prioritas). Dan gue masuk group 4, jadi ya yang paling lama bakal dapet vaksin. Pendaftaran buat non prioritas sendiri baru dibuka tanggal 7 Juni. Setau gue ini seluruh Jerman, bukan cuma Schleswig-Holstein. Nah, pas tanggal 7 Juni ini dibuka 2 website buat daftar: ke dokter umum yang memang udah di list oleh pemerintah sama pusat vaksinnya sendiri.

Waktu itu gue register di dokter umum yang emang udah di list. Gue daftar langsung buat gue, Arki sama Hanif. Sengaja lah gue ambil yang deket rumah kita bertiga, terus kita dapet nomer waiting list 12, 14 sama 16. Udah deh tinggal tunggu aja sampe dihubungin sama dokternya.

Nah, selama gue nunggu itu ada juga kesempatan vaksin tanpa buat janji gitu tapi yang kayak gitu pasti rame dan antre panjang. Terus gue pun gatau mekanisme vaksin keduanya nanti gimana gt. Akhirnya gue memutuskan nunggu di telpon dokter. Tapi ya resah dong ya sister masa lama banget aing ga dihubungin sama si dokter. Gue mulai lah cari-cari info vaksin yang tinggal dateng terus daftar juga di pusat vaksin itu. Ya gue mikirnya sih lama karena dia kan pegang pasien juga ya, jadi harus diatur antara jadwal praktek sama vaksin.

Dan akhirnya gue ditelpon setelah hampir 1 bulan daftar terus dapet jadwal tanggal 12 Juli deh. Nah, anehnya ya si Arki itu sampe sekarang belum ditelpon hahaha. Untungnya ada dari rumah sakit gitu buka slot di tanggal 6 Juli jadinya dia daftar disitu. Malah Arki duluan yang vaksin daripada gua hahaha.

Terus pas hari H, yaudah deh gue tinggal dateng aja bawa kartu asuransi sama buku vaksin. Kalau gapunya tapi bisa juga sih dikasih sama dokternya, bilang aja ga punya gitu. Nah, kalau di EU ada juga bukti vaksin digital. Jadi abis gue vaksin, selain buku vaksin gue dicap dokter, ada juga QR Code. Tinggal gue scan pake aplikasi Corona-Warn App terus udah deh, itu bukti vaksin gua jadi ga perlu bawa bawa bukunya.

Gituuuu deh kemarin pengalaman gue vaksin disini. Buat kalian yang belum vaksin, jangan lupa diurus ya dan jangan pilih pilih vaksin. Karena semua vaksin sama aja 😀

Stay safe, healthy, sane and dont forget to get your vaccine!

Cheers,

Kemmy