Ngomongin pengeluaran di Jerman: sebulan butuh berapa?

Hey you guys!

Kayaknya selama gue tinggal di Jerman dua tahun, belom pernah ngomongin total pengeluaran ya? Baiklah mari kita kupas tuntas pengeluaran Kemmy tiap bulan berapa dan buat apa aja. Sebelum gue mulai gue mau disclaimer ya, pengeluaran bulanan kalian ini bisa beda-beda tergantung dari gaya hidup dan kota kalian. Kota tempat tinggal ngaruh Kem? Oh jelas. Kota kota besar kayak München (Munich) misalnya itu pastinya lebih mahal daripada Kiel.

Sebelum gue jabarin? jembrengin? eh? iya itu pokoknya, tentang pengeluaran gue, gue mau curhat dikit kalau tahun pertama rasanya lebih mencekam (?) rasanya miskin banget aja gitu gua wkwkw ga berani jajan sumpah. Kalo mau makan “mewah” cuma sanggup beli döner. Kenapa gue ngerasa lebih ga punya duit waktu tahun pertama? Karena blocked account. Apaan tuh Kem? Cek ke posting gue yang sebelumnya ya:

Mengurus Visa Studi Jerman: Membuat Blocked Account di Fintiba

Mengurus VISA Studi Jerman: Submit Dokumen

Kuliah di Luar Negeri: Satu Bulan di Jerman – Apa aja yang harus diurus?

Nah itu ya kira-kira post sebelumnya udah bahas cara buat dan apa aja yang diurus buat apply visa studi dan pas sampe sini.

Oke lanjut. Jadi kenapa blocked account bikin gue merana selama setahun? Menurut gue ada 2 alasan:

  1. Uang turun sebulan sekali. Iya jadi di akun bank gue yang aktif itu gue cuma megang cukup buat 2 bulan (waktu pengiriman pertama, mereka kirim ke gue jatah 2 bulan). Ya gimana gue ga hemat-hemat kan ya :”) Apalagi masih awal awal di Jerman dan mental IDR konversi ke euro masih super duper kuat. Ambyar. Ga berani jajan. Semua mahal sodara sodara
  2. 8000 bukan 10,000. Hah? Maksudnya? Jadi, pas gue apply visa studi Jerman di Indonesia, aturan dari mereka masih deposit 8000 sekian euro itu karena gue apply Agustus. Seinget gue aturan 10,000 itu berlaku pas Septembernya. Pas di Indo sih ngerasa untung ya kurang 2 ribu yang dikirim, sampe sini takut duit ga cukup wkwkwk. Again, mental konversiku sodara-sodara.

Terus berarti 8000 gak cukup ya? Kalo buat gue, dengan gaya hidup gue dan tinggal di Kiel, itu masih cukup. Tapi kayaknya cukup kalo gue masih tinggal di asrama gue yang dulu wwkwkw. Kalo 8000 ngepas yaaa idup pas pas banget sih tapi ya kayaknya wkwkwk.

Panjang ye Kem pembukanya wkwkw. Oke baiklah mari kita kupas Kemmy jajan apaan tiap bulan. Oh iya ini gue pake budget gue ya jadi pengeluaran gue biasanya kurang dari segitu (kecuali kalo gue lagi pengen boros wkwkwk). Buat biaya yang udah fixed gue tandain bintang ya

Kategori (essential)Total/bulan
Sewa rumah*     265,09 € 
Asuransi AOK*     111,45 € 
GEZ/Rundfunkbeitrag*       18,93 € 
Belanja mingguan     100,00 € 
Peralatan bersih-bersih         8,00 € 
Personal care (hair, body, skin)       25,33 € 
Charity*         5,00 € 
Toko Asia       40,00 € 
Pulsa       15,00 € 
iCloud*         9,99 € 
Laundry         7,00 € 
Total     605,80 € 
Pengeluaran bulanan yang penting/pasti keluar

Di table pengeluaran penting di atas ada “Charity” atau amal, ini emang buat gue penting aja jadi kalau kalian ga nyumbang ke suatu organisasi ya gausah dimasukkin yaaa.

Kategori (tambahan)Total/bulan
Makan bareng       35,00 € 
Shopping/hiburan       40,00 € 
Games       20,00 € 
Total       95,00 € 
Pengeluaran tambahan biar gue happy dong

Nah kalo table kedua ini pengeluaran tambahan yang sebetulnya ga perlu perlu amat tapi ya w kan juga mau senang senang gituuuh.

Jadi total per bulan berapa sih? Kalo total dari dua table itu digabung, jadinya pengeluaran per bulan gue adalah 700,80 euro atau 8.409,56 euro per tahun.

Eitsss! Inget itu belum masukkin semester fee yaa. Kalau misalnya dimasukkin bayar kuliah, anggaplah kita bayar 250 per semester, jadinya per tahun biaya yang kalian butuhin adalah 8909,56 euro.

Gue mau ingetin lagi buat gak jadiin budget bulanan gue sebagai satu-satunya sumber perhitungan kalian dalam itung-itung biaya hidup di Jerman. Sekali lagi, gaya hidup dan kota tinggal mempengaruhi ya. Kalo kalian liat, biaya seneng-seneng gue ga banyak. Karena gue disini ga kerja dan rely on my parents every year (walau duit gue selalu sisa juga sih tiap tahun wkwkw) alias w ga enak dong sister bruder idup pake duit orang tua terus gue foya foya kan ga mungkin ya. Selain itu gue juga selalu masak di rumah makanya restoran pun ga gue masukin ke budget gua karena jarang banget gue makan keluar. Oh sama satu lagi, gue tinggal di asrama (walau modelnya single apartment) jadi gue emang ga bayar listrik sama air. Jadi ya, biaya rumah gue bisa jadi lebih murah dibanding yang lain.

Ah iya, untuk mempermudah pencatatat pengeluaran gue pake aplikasi di hape namanya Money Lover (sumpah ga disponsorin ya gua). Ada free nya kok jadi kalian bisa pake tanpa bayar. Bedanya sama yang beli (ini cuma one time purchase ya bukan subscription btw), cuma jumlah dompet aja. Kalo ga salah yang free cuma dapet 2 dompet: misal kalian pake untuk catet pengeluaran uang tunai sama di bank. Kalo gue pake untuk pencatatatan uang di Indonesia sama di Jerman makanya ambil yang berbayar.

Nah gimana? Udah dapet gambaran ga kira-kira butuh berapa buat idup di jerman sebagai mahasiswa? Atau kalian punya pengalaman sendiri untuk biaya hidup di Jerman atau di luar negeri? Lemme know in the comments 😀

Cheers,

Kemmy