Persiapan dan Mengerjakan IELTS dan TOEFL Part 2: Persiapan IELTS dan TOEFL

Hey you guys!

Setelah baca curhatan panjang gue tentang perjalanan gue bisa berbahasa inggris dan gimana caranya gue melancarkan bahasa gue (wkwkwkkw maap panjang banget iya gua tau), kali ini gue akan bahas khusus untuk tips persiapan ujian bahasa inggris. Balik ke post sebelumnya ya kalo kalian mau liat caranya biar gue bisa lancar bahasa inggris (link udah ada di atas). Seperti biasa ya disclaimer dulu

Disclaimer: setiap orang punya cara belajar atau mengerjakan soal beda-beda dan gabisa disama ratain. Kalian harus tau cara belajar kalian yang optimal menurut kalian.

Untuk post kali ini, gue akan sangat amat menyarankan bagi kalian yang basic bahasa inggrisnya belom kuat JANGAN ambil ujian TOEFL atau IELTS. Kenapa kok gitu sih Kem? Soalnya ujian ini mahal. Pas gue test IELTS kemarin itu kalo di IDR in hampir 3 juta, udah mahal berlaku cuma 2 tahun. Yaaah. Duit lagi. Terus buat kalian yang juga ga butuh butuh amat ambil ujian ini, misal emang gak ada plan kuliah di luar dalam waktu dekat atau ga diminta nunjukkin ini sama perusahaan, JANGAN AMBIL. Kenapa? Ya kayak yang tadi gue bilang, udah mahal cuma berlaku bentar. Buang buang duit saja sodara sodara, kalo tetep pengen yaudah ambil prediction aja. Tapi ya kalo kalian tetep pengen, silahkan aja. Ini cuma dari point of view gue aja karena sayang duitnya wkkwkw.

Banyak yang nanya ke gue: Kem, perlu ga sih gue les khusus persiapan ujian ini?

Gue selalu bilang: gak. Lah tapi kan lo dulu les Kem? Iya dulu gue persiapan IELTS pertama emang les tapi apakah harus kalian ambil kursus? Enggak kok, belajar sendiri pun bisa. Gue ga pernah kursus persiapan TOEFL (inget ya TOEFL sama IELTS model ujiannya beda) dan pas IELTS terakhir gue kemarin, gue juga ga les lagi. Malah persiapan minim amat wkwkw udah ambil dadakan seminggu sebelum ujian terus gue juga kerja lagi hectic. Yah. Impulsif emang. Tapi kalau kalian emang pengen ya gapapa sih kan balik lagi ke kalian, kalau kemarin gue les di IALF Kuningan.

Baiklah kembali ke topik, jadi buat persiapan ujian bahasa inggris, apa aja yang harus kalian lakukan (based on my experience)?

Latihan, latihan dan latihan

Yep. Latihan soal yang rajin. Menurut gue itu adalah kunci untuk membiasakan diri sama model soal ujian baik IELTS atau TOEFL. Gue pribadi selalu pake Cambridge Practice Test for IELTS, ada banyak serinya gue ga tau sekarang udah sampe seri berapa. Itu gue provide link ke Amazon ya buat kasih liat bukunya yang mana. Kalo tadi gue googling sih ada seri 15 mungkin itu yang paling baru. Di buku itu ada model soal listening, reading, speaking sama writing dan ada kunci jawabannya juga buat kalian cek. Emang agak susah cek writing kalian apakah secara grammar bener terus speaking kalian apakah sudah okay. Tapi, latihan writing bisa buat kalian terbiasa dengan bermacam-macam model soal (misal: do you agree or disagree, is the benefit overweigh the disadvantages dll. Ini akan gue bahas di part 3) dan juga tau waktu yang kalian butuhin itu berapa lama (inget ya kalian cuma punya 1 jam untuk 2 soal). Terus kalau speaking juga ya membiasakan dengan model pertanyaannya juga. Untuk TOEFL gue lupa buku apa yang gue pake tapi intinya ya sama, banyakin latihan soal untuk membiasakan diri dengan model soal ujian sama ya terbiasa ngerjain soal ujian di waktu.

Latihan speaking pun bisa kalian lakuin sama temen kalian misalnya yang sama sama pengen ujian. Jadinya sama sama koreksi diri untuk ujian nantinya. Begituuu. Basically dengan latian kalian tau kelemahan kalian dimana dan kalian bisa tackle itu dengan cara fokus cara mengubahnya gimana. Misalnya dengan balik lagi ke belajar teorinya (tips nomer 2). Latihannya harus kayak gimana tuh? Setiap hari? Setiap minggu? Terus setiap latian, section mana yang gue kerjain? Ini balik lagi ya ke kalian, tapi gue tipe yang percaya kalo emang kepengen sesuatu ya harus usaha dan kasih waktu untuk itu. Gue selalu latihan setiap hari, baik yang IELTS pertama atau IELTS kedua ataupun pas TOEFL. Yah gue kan kerja/kuliah, ga ada waktu. Yeeh gue juga kerja kali waktu IELTS dan TOEFL dadakan itu. Kalo sibuk atau capek banget ya masa ga ada waktu buat sejam atau 2 jam buat latihan. Kalau untuk section mana yang kalian kerjain, menurut gue itu balik ke kalian sendiri. Kalau gue setiap hari latihan listening, writing, sama reading. Kalo gue capek, gue akan latihan writing task 1 aja karena emang cuma butuh waktu maks 20 menit. Tapi pasti setiap hari gue akan latihan. Karena gue merasa speaking gue udah oke (anjir sombong, eh sumpah ga maksud sombong ya) jadi gue emang agak jarang latihan.

Belajar grammar dan vocab lagi, basically belajar teorinya lagi

Iya. Belajar grammar dan perbanyak vocab lagi. Walau basic udah okay kalian tetap harus hati-hati. Ya kan cuma dipake di writing kan Kem? Ya bagusin aja yang lain. Oh tidak semudah itu Ferguso. Contohnya di listening, di IELTS model soalnya itu gak PG kayak di TOEFL tapi isian singkat. Nah loh. Terus kalo salah spelling gimana Kem? Dapet nilai setengah gitu ga? Ya engga, langsung salah. Buat beberapa orang, banyak kata yang juga kedengerannya sama misalnya confident dan confidence, thirteen dan thirty. Kalau ga biasa, kayaknya sama aja. Padahal beda arti, terus yang satu adjective yang satu noun. Terus dipake lagi dimana? Di reading sama speaking juga dong sayang. Lah kok semua? Ya iya dong pasti kepake di semuanya. Speaking kan yang penting meaning-nya sampe Kem? Iya kalau sehari-hari, ya kalau ujian grammar dan vocab kamu dinilai juga. Perbanyak vocab juga berguna buat menghindari pengulangan kata dan berguna untuk paraphrase kalimat. Ini akan gue bahas lebih lanjut ya di post selanjutnya mengenai per-section. Nah ini pun penting banget buat TOEFL karena literally suruh koreksi sentence kan. Jujur aja sih gue dulu gamau TOEFL karena ada section khusus itu wkwkwk.

Liat video Youtube

Coba liat video Youtube untuk speaking test kayak apa. Kan suka ada tuh IELTS Band X Speaking Test. Gue dulu suka liat kayak gitu sih buat kira-kira kayaknya gue bisa dapet sekian deh atau juga bisa kalian pake buat pelajarin kayak gimana contohnya atau gue harus kayak gimana kurang lebihnya biar dapet Band sekian.

Prediction test

Kalian mau cek ombak dulu nih misalnya, ya bisa aja ikut prediction test. Belum lama ini gue dikabarin junior gue kalau ada prediction test juga buat IELTS. Dulu sih gue taunya cuma ada TOEFL ya hehehe. Selain kalian juga merasakan ujiannya kayak gimana karena waktunya pun sama (tapi dengan pressure yang berbeda ehehe), kalian juga bisa kurang lebih kira-kira nih oh gue bisa dapet score sekian. Gituuu. Gue pun dulu pernah beberapa kali ikut tes kayak gini mau TOEFL atau IELTS, buat apa? Ya itu tadi, ngukur kemampuan.

Yah kurang lebih secara umum itu sih yang “harus” kalian lakukan buat persiapan ujian. Tapi yang paling penting buat gue ya itu tadi, nyisihin waktu buat latihan. Entah mau berapa lama ya harus latihan, gituuu. Nah untuk part selanjutnya gue bakal bahas lebih detail tentang tiap section di IELTS dan TOEFL. Mungkin untuk TOEFL bagian cek sentence akan gue skip ya tapi basically listening sama reading cara pengerjaannya sama. Pengennya sih gue bahas detail tapi karena catatan gue ga di tangan gue saat ini (masih dipinjem temen di Indo. Ya gue juga ga di Indo sih wkwkw) jadi gue ragu bisa sangat detail. Heee. Untuk panjangnya mungkin gue akan liat, kalau panjang banget akan gue pisah lagi jadinya ada beberapa part. Anyway, good luck buat kalian yang mau tes! Gue mau balik belajar Jerman lagi yang makin ancur ini (lah curhat).

Cheers,

Kemmy