Persiapan dan Mengerjakan IELTS dan TOEFL Part 1: Gimana caranya bisa lancar Bahasa Inggris?

Hey you guys!

Jadi akhir-akhir ini gue perhatiin di stats banyak yang ngecekin tentang IELTS dan TOEFL. Gue emang pernah post 2 kali tentang IELTS dan TOEFL yang mostly cuma cerita betapa kagetnya gue dapet IELTS Band 8 dengan persiapan minim dan ngerjain haha hihi doang sama tips singkat ngerjain TOEFL (paper based) yang basically ga ada persiapan juga dan IELTS (iya abis gue baca itu ga tips juga sih, sumpah beneran singkat banget wwkwkw. In my defense itu judulnya pengalaman wkwkwk).

Gue udah beberapa kali juga bantu temen gue pas mau test IELTS atau TOEFL. Dulu pernah temen gue minta bantuan buat TOEFL tapi dulu gue belum pernah wkwkw aing tuh dulu ga berani TOEFL soalnya ujian grammar nya dari ngeliat kalimat terus bilang mana yang salah atau apakah kalimat tersebut secara grammar bener. Wk auk. Di mata gue bener semua. Wk. Anywaaay, gue bakal coba kasih tau cara ngerjain TOEFL sama IELTS yaa. Gue dulu TOEFL paper based (bukan prediction ya) tapi denger-denger ini udah ga banyak yang pake dan mereka minta yang electronic (Internet Based Test (iBT)). Untuk iBT gue ga bisa ngomong apa apa karena gue gatau apakah model ujiannya sama kayak yang gue ambil waktu itu (ITP paper based).

Seperti biasa yaa setiap gue share tips atau tata cara melakukan sesuatu gue akan kasih disclaimer.

Disclaimer: setiap orang punya cara belajar atau mengerjakan soal beda-beda dan gabisa disama ratain. Kalian harus tau cara belajar kalian yang optimal menurut kalian.

Alright, now you have read the disclaimer. Let’s proceed! Gue akan mulai dengan cara belajar gue atau cara persiapan gue dulu ya baru nanti gue akan bahas satu per satu untuk tiap section. Kali ini gue akan bahas dulu dari background kemampuan bahasa Inggris gue biar kalian tau kurang lebih perkembangan gue gimana. Jadi post ini akan gue bagi 3 ya: background kemampuan Inggris gue, cara belajar gue dan fokus tips untuk tiap section.

“Ah elo mah enak udah pinter bahasa Inggris. Gampang aja buat lo dapet nilai bagus”

Ini gue sering banget dapet komentar begini. Begini ya temen-temen gue akan cerita background gue sedikit dengan belajar bahasa. Gue seneng belajar bahasa but I AM SO BAD AT IT HAHAHAHA (mampus lo Kem, punya kepengenan bisa 5 bahasa sampe sekarang aja Jerman masih halu HAHAHA). Kalian tau kan ada orang yang cepet belajar bahasa atau yang pinter matematika karena emang ya se-simple emang mereka dapet anugrah itu. Tapi ya gue percaya, bukan karena gue susah memahami sesuatu jadinya gue kabur. Ya kalo kepengen harus ada usaha. As simple as that buat gue.

Gini gini, stereotype anak Jakarta Selatan (yoi dong Jaksel) itu pinter bahasa Inggris dengan cara ngomong yang digabung-gabung Inggris sama Bahasa Indo wkwkwk (guilty! lol). Tapi asal kalian tau aja gue gabisa fasih ngomong bahasa Inggris sampe umm kisaran 2013? Hahahaha. Sumpah literally ga bisa, jadi gue kalo ngomong bahasa Inggris itu sampe tahun itu masih dipikir di kepala gitu terjemahan ke Inggrisnya apa wakakaka. Terus gue IELTS kapan? Gue pertama kali IELTS itu abis lulus, jadi tahun 2016 awal. Ya kurang lebih 3 tahun ya berarti jedanya.

Kasih background lagi ya. Waktu gue SMA kelas 1 (2009) ada percobaan kelas bilingual dimana anak anak baru ditest dan kebetulan gue dimasukkin ke kelas itu. Ngerti ga? Ya engga anjir. Gurunya belom siap, anak anaknya juga belom siap. Bingung semua dah. Mampus aja dijelasin rumus pake bahasa Inggris “x to the power of 2” ngomong apa anjir x punya power? Hah? HAHAHAH ga ngerti (btw itu maksudnya x pangkat 2). Ya walau ujungnya sih kelas bilingual dibubarkan dan balik jadi kayak biasa wkwkw. Auk dah. Secara pelajaran bahasa Inggris waktu di sekolah gue ga ada masalah, conversation sehari-hari itu ya malu malu busuk lah. Ngerti tapi ga mau ngomong. Gak pede sumpah ngomong Inggris dulu. Vocab gue sebatas idup sehari hari jaman SMA. Grammar? Auk. Jaman itu gue ga ngerti tenses yang perfect perfect an ntu mau yang simple perfect kek past perfect kek. Semuanya lah.

Pas kuliah, referensi dari dosen ya article dan buku luar semua dong HAHAHA. Mana semester 1 ada mata kuliah namanya Biomedik. YAELAH BAHASA INGGRIS NGOMONGIN BIOMEDIK MATI AJA SIH GUA. Gitu kira-kira pikiran gua. Terus dulu di UI ada yang jualan buku di deket rel kereta dan kebetulan ada terjemahan salah satu referensi text book dan gue pake itu. Ckckck mestinya gue tetep baca aja yang bahasa inggris biar belajar, dapet kosakata academic juga kan. Inget ya, inggris akademik gue basically non-existent pas awal kuliah. Tapi ya kuliah ini bikin gue mau gamau cari referensi yang bahasa inggris. Dari situ gue mulai nambah vocab yang banyak dan vocab gue ga terbatas di kehidupan sehari-hari. Terus udah bisa ngomong Kem? Ya engga dong sayang wkwkwkw dibilangin gue ga punya anugrah belajar bahasa cepet. Jaman jaman kuliah gue seneng main OMEGLE. Dih ngapain lo Kem? Nge-troll ye? Se-simple buat belajar bahasa inggris. Lah halu. Bodo. Gue mikirnya dulu buat biasain ngomong Inggris aja, gue masih malu malu busuk buat ngomong Inggris atau chat temen gue pake inggris. Ngapain gitu gue mikirnya mah dulu. Ya basically biar ga minder, gitu. Mind you, gue waktu itu masih kebalik kebalik untuk grammar dan tenses.

Contoh: Asal kamu darimana?

Gue dulu nanya itu pake where are you come from? Salahnya dimana? Ya itu pake verb 1 pake to be juga. Mestinya kan where are you from? atau where do you come from? Sekalian refresh grammar kalian dikit yak hehe

Terus Kemmy kapan bisa Inggrisnya lama banget anjir. Ya sabar 😦

Gini, turning point gue itu pas kuliah ikut English Debate. Lah Kem katanya ga lancar ngomong? Lah iya. Lah terus? Ya auk gue juga ga paham napa amat gue gitu hahahha. Ya gue emang anaknya suka nyemplung aja dulu abis itu mikir belakangan wkwkwkwkkw. Inggris masih belepotan, kagak tau juga sistem si debat itu gimana main ikut aja. Nah pokoknya dari sini lah gue belajar buat ngomong nyeracas nyerocos. Dari sini juga gue jadi lebih memperhatikan kalo orang ngomong jadi gue bisa (seringnya) tau kalo orang ngomongnya ga sinkron atau bohong. Nah loh wkwkw.

Setelah English debate gue pun ikutan event MUN, apakah gue bisa ngomong Inggris dengan lancar waktu ikut MUN? Apakah gue ngerti apa itu MUN? Ya enggak dong sayang hahahaha. Again, gue tipe yang nyemplung aja dulu. Tapi ya karena 2 hal ini lah gue dilatih (mau gak mau) untuk ngomong pake bahasa Inggris. So, that’s how I acquire my speaking skills.

Gue ga ada masalah dengan reading dan listening karena emang sebetulnya gue udah ada basic nya. Gue pertama kali belajar bahasa inggris pas SD kelas 3, emang karena ada mata pelajarannya dan gue pun kursus privat dulu (walau emang inggris gue gak bagus waktu SD). Pas gue SMP gue langganan TV kabel dimana gue sering nonton Disney, Nickelodeon dsb dan mereka ngomong pake bahasa Inggris (sebetulnya mah niatan gue pengen nonton Animax gitu wkwkwk) jadi disitu gue juga lebih terlatih buat denger orang ngomong bahasa inggris. Terutama acara kartun Nickelodeon yang ga ada subs nya. Apakah salah kalo kalian nonton pake subs? Ya gak masalah, tapi pelan pelan lah kalian lepas nonton pake subs. Misalnya awalnya pake subs Indonesia, terus ganti jadi subs Bahasa Inggris walau mereka ngomong pake bahasa inggris terus ga pake subs. That’s how you gradually improve your English. Games pun bisa membantu kalian dalam nambah kosakata. Misalnya gue seneng main game RPG dan gue suka main PS, ya dari situ gue juga nambah kosakata dan listening skill juga. Oh sama baca koran. Karena gue ikut English debate dulu, gue jadi sering baca koran dan update tentang ada apa dengan dunia. Gue dulu selalu baca BBC (koran apa aja bisa sih gue kebetulan suka sama tampilan app nya BBC).

Gimana dengan writing? Ya bisa aja dari dulu cuma grammar gue berantakan parah. Kayak yang gue bilang, dulu gue ga paham tenses perfect. Apaan sih ini wkwkw. Terus gimana belajarnya? Kan kuliah gue ga bahasa inggris. Ya gue baca baca buku tentang grammar, terutama buku buku latihan jadi gue gradually improved my grammar skills. Apakah grammar gue udah mantap sekarang? Ya engga, gue pun masih belajar sampe sekarang dan masih memperbaiki apa yang salah. Dulu gue juga pernah les persiapan IELTS selama umm 10 hari? Eh berapa hari auk lupa wkww di IALF. Terus ya gue tiap hari latian writing dari contoh soal yang gue liat di buku terus gue kasih lah itu hasilnya lengkap dengan word count dan waktu yang gue pake untuk nulis itu. Kertas gue selalu penuh dengan warna merah tanda koreksi guru gue wkwkwkwk terus jiper? Ya engga, jadinya gue tau dong dimana salah gue. Kalo jiper mulu karena banyak salah ya kapan gue bisanya, gitu gue mikirnya.

Nah jadi itu lah perjalanan bahasa inggris gue wkwkw lama? Iya emang karena dulu pun gue ga fokus ke situ. Apakah kalian harus melakukan hal yang sama kayak gue? Ya enggak lah tiap orang kan punya cara beda-beda tapi ya rasa malu atau takut salah itu lah yang harus kalian buang jauh jauh. Itu tips pertama gue sih. Emang gue selama ini ga pernah malu atau takut salah? Ya pernah dong, sering bahkan. Tapi ya gue jabanin aja terus karena kalo kalian di posisi nyaman mulu ya ga akan berkembang. Kayak nonton dengan subs tadi, pelan pelan kalian ubah. Awalnya ya ga nyaman tapi lama lama akan biasa. Perbanyak baca koran yang pake Bahasa Inggris buat latih reading dan vocab kalian. Terus coba deh mulai ngomong pake bahasa inggris, sama temen kalian kek atau sama diri sendiri. Misalnya nih ya, sekarang gue lagi latian ngomong Jerman tiap hari dengan cara merekam diri gue sendiri ngomong Jerman. Gue udah seminggu kayak gini dan mulai bisa liat perbedaannya dari yang cuma ngomong 2 menit sekarang bisa ngomong 8 menit pake jerman. Ngomongin apaan? Ya terserah, cerita tentang hari kalian atau film yang abis kalian tonton atau buku yang abis dibaca atau pengen jalan jalan kemana. Terseraaah. Bebaaass yang penting ngomong wkwkwk. Kalo kalian suka nulis, mulai lah nulis pake bahasa inggris misalnya bikin diary pake bahasa Inggris. Atau bahkan mulailah berpikir pake bahasa inggris. Kayak misalnya kalian ngomong dalem hati “ntar mau makan apa ya gue? kayaknya pengen makan A deh di X tapi X lumayan jauh dari sini gue harus naik C, apa mungkin baiknya gue makan D aja ya?” Tapi ubah semuanya ke bahasa Inggris gitu. Gabisa full? Ya gapapa campur campur aja nanti kalo kalian gatau bahasa inggrisnya apa ya dicari deh di kamus.

Contoh cari definisi kata di google. Misalnya disini gue cari definisi moment. Bikin aja keywordnya moment definition di Google.

Kalau kalian udah mulai merasa pede atau nyaman mulai ganti juga kamus kalian. Ganti kamus gimana? Cari definisi sebuah kata bukan cari artinya. Jadi kalian tau definisi kata itu, kapan dipake, apa sinonim dan antonimnya. Terus pake kamus yang dari Inggris ke Inggris juga. Inget ya ini kalian ubah pelan pelan bukan langsung. Kalau basic kalian masih lemah ya jangan langsung lompat kesini, bukannya belajar malah pusing.

Jadi kenapa gue ceritain perjalanan bahasa inggris gue? Biar kalian liat semuanya itu ber-progress ga langsung cus lancar gitu. Kayak yang tadi gue bilang, pelan pelan diubah dan harus keluar dari zona nyaman biar bisa belajar. Kalian pun harus tau kelemahan kalian dimana biar kalian bisa address itu dan bisa ningkatin kemampuan kalian. Gitu deeeh. Yang paling penting lagi jangan patah semangat, kalian pasti bisa asal ada kemauan dan yang paling penting lagi usaha. Good luck!

Cheers,

Kemmy

One thought on “Persiapan dan Mengerjakan IELTS dan TOEFL Part 1: Gimana caranya bisa lancar Bahasa Inggris?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.