Perkuliahan Saat Corona di Jerman

Hey you guys!

Been a while no? Corona has affected us in sooo many ways. Iya salah satunya belajar online. Agak sedih sih emang jauh-jauh aing ke Jerman eh di kamar doang kuliahnya. Ya tapi mau gimanaaaa.

Well anyway, gue balik lagi ke Jerman awal April yah sekitar 1-2 hari sebelum kuliah semester baru mulai. Karena gue dari luar Jerman, gue harus self-quarantine 2 minggu. Nah, waktu itu aturannya belom ketat banget juga di Bundesland gue dan ga ada kata-kata kalau tinggal di WG (flat share) atau dorm yang intinya share dapur sama WC itu ga boleh. Sekarang ada aturan itu walau gue ga ngerti juga jadinya orang-orang yang mau ke Bundesland gue ini harus karantina dimana karena agak susah juga cari flat yang buat disewa untuk karantina. Hotel 2 minggu? Tekor.

Eits malah kemana kemana ya ceritanya.

Nah semester kemarin (Summer Semester/SS) gue full online yah walau tengah-tengah kuliah ada aturan baru yang mulai agak meringankan aturannya gitu. Kuliah online pun macem-macem jenisnya. Ada yang dosennya ngerekam video yang bisa kita akses kapan aja terus nanti ada jam tertentu dimana kita akan live online meeting sama beliau untuk sesi tanya jawab, ada juga yang maunya live online meeting gitu jadi dia jelasin langsung kayak di kelas tapi bedanya ini online aja gitu.

Dulu waktu masih kerja, gue udah terbiasa dengan WFH dan online meeting jadi ini ga aneh lagi buat gue sebenernya. Cumaaaan, ya pegel aja duduk seharian gt liat laptop. Terus yaaaaaaa di belakang gue kan kasur yaaa hahahha jadinya sering tiduran gitu ninggalin dosennya (ya Allah Kemmy). Iya, emang penyakit malas dan tukang bolos gue dari SMP ga berubah sampe sekarang.

Well that’s the downside tapi yaa karena online classes ini gue bisa ambil kelas lebih banyak (apart from the workload ya) karena waktunya bisa gue atur sendiri kapan mau kelas (untuk kelas yang ga harus online meeting), ga perlu pindah-pindah gedung/ruangan.

Tapi sih ya gue bersyukur gue udah kelas beneran (?) winter semester (WS) kemarin soalnya jadi bisa ketemu banyak orang, kenalan terus punya temen heee. Kalo gak mungkin gue akan ansos seperti biasa. Hahaha

Nah, gue pun daftar field trip dan surprisingly tetep jalan dong! Kita cuma ber hmm 7 orang deh kalo ga salah jadi emang ga banyak. Like I said, in the middle of the semester aturannya agak dilonggarin karena emang case di kota dan Bundesland gue ga banyak gituuu

Well anyway, kehidupan disini sih menurut gue literally kayak biasa aja ya. Bedanya cuma pake masker aja di dalam toko (including mall ya) sama public transport.

Untuk semester depan sih katanya perkuliahan akan ada yang bisa duduk di kelas gitu. Tapi ga semua kelas karena terbatas jumlahnya. Yah semester lalu juga beberapa matkul ada yang ujiannya di kelas sih. Soalnya temen gue dateng ke kampus buat ujian. Tapi ada juga yang online.

Well yea, still though, corona sucks makanya jangan bandel. Stay at home, wear your freaking mask biar pandeminya cepet lewat

Cheers,

Kemmy